MANAGED BY:
JUMAT
03 APRIL
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Jumat, 06 November 2015 16:05
Retribusi Menara Dianulir MK, Pemkot Konsultasikan ke Gubernur
TUNGGU DAPAT IZIN : Retribusi tower telekomunikasi di Tarakan saat ini dikomunikasikan ke Pemerintah Provinsi Kaltara, setelah MK menganulir besaran 2 persen pajak dari NJOP di lokasi tower. Foto : AGOES SUWONDO/RADAR TARAKAN

PROKAL.CO, TARAKAN – Pemerintah Kota (Pemkot) Tarakan akan segera menarik retribusi terhadap menara telekomunikasi di kota ini, setelah sebelumnya pihak Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan keberatan dari perusahaan-perusahaan telekomunikasi terkait keberatan penarikan retribusi senilai dua persen dari Nilai Jual Objek Pajak (NJOP).

Sebagai informasi, berdasarkan putusan MK nomor 46/PUU-XI/2014, MK mengabulkan sekaligus menghapus Penjelasan Pasal 124 UU No 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD) terkait tarif retribusi pengendalian menara telekomunikasi maksimal dua persen dari NJOP.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) Tarakan Mohammad Haris mengatakan, berdasarkan keinginan Wali Kota Tarakan, diperintahkan agar instansi ini dapat segera merealisasikan penarikan retribusi tersebut. Kebijakan ini juga tertuang dalam Peraturan Daerah (Perda) Nomor 1 Tahun 2012 Tentang Jasa Umum.

Pada pasal 2, retribusi pengendalian menara telekomunikasi sebagai salah satu retribusi yang ditarik oleh Pemkot Tarakan.  Dengan nilai 2 persen dari nilai NJOP pajak bumi dan bangunan (PBB) menara telekomunikasi.  Namun perda yang seharusnya sudah dijalankan sejak 2013 lalu, hingga kini belum dapat memberi pemasukan bagi Pendapatan Asli Daerah (PAD). “Hanya saja terkait penarikan senilai  dua persen ini kami anggap tidak rasional, maka diperlukan kajian teknis yang mendalam lagi,” jelas Haris.

Kajian ini dilakukan oleh pihak Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset (DP2KA) dan Diskominfo. Sejauh ini, kajian sudah dilakukan dan kini memasuki proses pengusulan ke Provinsi Kaltara. “Hasil kajian kami usulkan ke Pemprov Kaltara. Kami juga mendapatkan masukan dari Dirjen Keuangan untuk menggunakan kebijakan gubernur, karena gubernur merupakan perpanjangan tangan dari pusat,” kata Haris.

Namun sebelum melakukan pengusulan, tim yang dibentuk akan melakukan rapat terakhir terkait permasalahan ini, untuk mempersatukan presepsi. “Kami akan mengundang seluruh pihak yang terkait pada saat rapat terakhir,” ucap Haris.

Haris mengatakan, terdapat 92 menara di Tarakan yang dapat dilakukan penarikan retribusi. Kisaran tarif ini berdasarkan tinggi dan rendahnya menara. “Untuk penentuan tarifnya masih akan kami persentasikan ke gubernur, hingga mendapatkan persetujuan,” ungkap Haris.

Dijelaskan Haris, potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Tarakan jika berdasarkan NJOP, Tarakan dapat memperoleh Rp 4 juta sampai Rp 7 juta per menara per tahun. “Berdasarkan aturan UU 28 tahun 2009, pasal 152 yang menyebutkan bahwa pengawasan dan pengendalian menara dihitung dengan jumlah pengawasnya. Kalau kemarin dihitung dari NJOP kali dua persen,” tutur Haris.

Sementara itu, Kepala Bagian Hukum Sekretariat Kota Tarakan Dison mengatakan, perda ini sebelumnya diajukan ke MK untuk ditinjau kembali. “Jadi besarannya retribusinya dua persen dari NJOP itu dianggap memberatkan dan tidak sesuai, sehingga diajukan ke MK untuk dilakukan peninjauan ulang,” ujar Dison. “MK sendiri memutuskan bahwa nilai ini memang memberatkan,” tambahnya.

Oleh karenanya, Bagian Hukum Sekretariat Kota Tarakan sedang melakukan konsultasi ke pemerintah provinsi apakah perda retribusi menara telekomunikasi perlu direvisi atau cukup dibuatkan peraturan wali kota. “Pemkot Tarakan sendiri menginginkan perda ini segera rampung dan retribusi menara dapat segera dipungut,” tutur Dison.

Wali Kota Tarakan Sofian Raga juga berharap perda tersebut dapat segera diberlakukan. “Hari ini saya tanda tangani surat ke Pak Pj Gubernur untuk berkonsultasi, agar peraturan ini bisa segera diberlakukan. Kami bukan menunggu Januari tahun depan baru bisa dijalankan. Kalau bisa hari ini, detik ini juga diterapkan.  Hanya kan tidak bisa dan memang butuh proses,” kata Sofian, usai menghadiri rapat di ruang Kenawai Kantor Wali Kota Tarakan, Kamis (5/11).

Salah satu vendor, Pihak PT Telekomunikasi Seluler (Telkomsel) yang turut hadir dalam pertemuan tersebut mengaku bersedia membayar retribusi sesuai dengan aturan yang berlaku. “Kalau pembayaran pajak PBB kami rutin. Kalau menara belum, tapi kalau sudah fix peraturannya pasti kami jalankan sesuai peraturan,” ujar Subhan, Manajer Network Service Telkomsel Tarakan. (nri/*/ans/ash)

 


BACA JUGA

Rabu, 01 April 2020 14:09

KJRI: Perbatasan Sebatik Bocor

TARAKAN – Di tengah upaya menekan penyebaran virus Covid-19, di…

Rabu, 01 April 2020 13:59

Petambak Ditemukan Mengapung

TARAKAN - Sempat dilaporkan menghilang pada Senin (30/3) sekitar pukul…

Rabu, 01 April 2020 13:57

Puluhan Ribu Disinfektan Disemprotkan

Seluruh jajaran Polri di seluruh Indonesia melakukan penyemprotan disinfektan. Hal…

Rabu, 01 April 2020 13:56

1.113 Liter Sabun Cuci Tangan Terdistribusi

TARAKAN -  Setalah menerima sumbangan dari disributor sabun batang pada…

Rabu, 01 April 2020 13:53

Harga Cabai Rp 90 Ribu Sekilo

TARAKAN – Di tengah kegelisahan akan pandemi Covid-19, sejumlah kebutuhan…

Rabu, 01 April 2020 12:59

Pembelian Gula Mulai Dibatasi

TARAKAN- Stok gula mulai terasa langka di pasaran. Ini disebabkan…

Selasa, 31 Maret 2020 13:39

Satu Kontak Pasien 02 Positif

TARAKAN – Sebanyak 132 orang yang kontak erat dengan pasien…

Selasa, 31 Maret 2020 13:31

Jangan Panik, Stok Cukup dan Semua Toko Tetap Buka

PANDEMI Covid-19 di Kota Tarakan juga menimbulkan kepanikan setelah adanya…

Selasa, 31 Maret 2020 13:29

Lockdown, Gubernur: Itu Ditetapkan Pusat

GUBERNUR Kalimantan Utara (Kaltara), Dr. H. Irianto Lambrie menegaskan, kebijakan…

Selasa, 31 Maret 2020 13:26

Fasilitas Jemaah Eks Ijtima Gowa Diutamakan

TARAKAN - Sejumlah jemaah eks ijtima Pakatto, Gowa, Sulsel masih…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers