MANAGED BY:
SELASA
07 FEBRUARI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Rabu, 30 November 2022 11:42
Cuaca Ekstrem, BPBD Bulungan Siaga Banjir
MASIH NORMAL: Debit air di Hulu Sungai Kayan masih terpantau normal. Senentara, BPBD Bulungan tetap siaga banjir.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bulungan siap siaga menghadapi cuaca ekstrem. Sebab, kondisi ini dinilai berisiko menimbulkan bencana hidrometeorologi berupa banjir.

Plt Kalak BPBD Bulungan, Darmawan mengatakan, Senin (28/11) debit air di Hulu Sungai Kayan sempat naik 4 meter. Namun, saat ini sudah berangsur turun di angka 3 meter. “Kalau 4 meter masih normal. Kecuali ketinggian air sudah mencapai 6 meter baru sampai ke pemukiman warga,” kata Darmawan kepada Radar Kaltara, Selasa (29/11) 

Jikapun debit air naik, menurutnya hal dipengaruhi air pasang dan hujan. Meski begitu, BPBD Bulungan tetap siaga terhadap bencana hidrometeorologi. Khususnya banjir. “Sekarang ini yang harus kita antisipasi kiriman banjir dari Malinau,” ungkapnya. 

Dalam hal ini, BPBD Bulungan mengaku akan terus berkoordinasi dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)  terkait kondisi cuaca di wilayah Bumi Tenguyun.

“Kalau memang ada potensi banjir pasti kita sampaikan kepada masyarakat,” bebernya.

Sementara itu, Kepala BMKG Tarakan, Muhammad Sulam Khilmi mengatakan, dalam sepekan ke depan Kaltara berpotensi terjadi cuaca ekstrem. Secara umum, periode November-Desember merupakan puncak hujan. “Jadi, mohon diwaspadai dampak dari fenomena tersebut. Seperti, banjir, tanah longsor, angin kencang, pohon tumbang dan jalan licin,” ungkapnya.

Cuaca ekstrem, sambung Sulam, diperkuat oleh indeks global NINO 3.4 (-0.71) yang menunjukkan nilai signifikan. Dimana kondisi tersebut akan mendukung pertumbuhan awan hujan di wilayah Indonesia. Kemudian, aktivitas gelombang atmosfer kelvin juga diprakirakan aktif di wilayah Sulawesi bagian selatan, Jawa bagian tengah, NTB, dan NTT dalam sepekan ke depan. Sedangkan gelombang rossby ekuator juga diprakirakan aktif di NTB dan NTT. 

“Beberapa faktor-faktor inilah mendukung potensi pertumbuhan awan hujan di sebagian wilayah Indonesia. Khususnya di Kaltara,” bebernya.

Kemudian, daerah pertemuan atau perlambatan kecepatan angin (konvergensi) terpantau di Sumatera bagian tengah, Kalimantan bagian barat hingga tengah, Sulawesi bagian tengah dan Maluku bagian selatan. “Daerah siklonik juga terpantau di wilayah sebelah utara Kalimantan Barat dan Samudera Pasifik sebelah utara Papua. Aktivitas tersebut mendukung adanya potensi pertumbuhan awan hujan,” pungkasnya. (jai/ana)

loading...

BACA JUGA

Rabu, 02 September 2015 10:17

Lagi, Warga Belakang BRI Diciduk

<p><strong>&nbsp;TARAKAN &ndash;</strong> Beberapa kali lolos dari incaran…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers