MANAGED BY:
RABU
27 OKTOBER
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Kamis, 23 September 2021 18:02
Ombudsman Temukan Limbah Medis Dibuang Tak Sesuai Prosedur
ORI KALTARA UNTUK RADAR TARAKAN TIDAK SESUAI PROSEDUR: Limbah medis yang ditemukan oleh ORI Perwakilan Kaltara dibuang tidak sesuai dengan prosedur

TARAKAN – Dari  hasil survei kepatuhan, pencegahan maladministrasi yang dilakukan Ombudsman Republik Indonesia (ORI) Perwakilan Kaltara di beberapa puskesmas dan rumah sakit yang ada di Kabupaten Tana Tidung (KTT), ditemukan adanya limbah medis yang dibuang tidak sesuai dengan prosedur.

 

Kepala Keasistenan Pencegahan Maladministrasi ORI Perwakilan Kaltara, Bakuh Dwi Tanjung mengatakan, supervisi standar pelayanan, survei kepatuhan sekaligus melakukan kajian sebagai tugas dari pusat untuk memantau pelaksanaan vaksinasi. Pihaknya melakukan pemantauan dari proses pelaksanaannya, bagaimana mekanisme pengaduan kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) hingga limbah medisnya. Ternyata di KTT, limbahnya sejak KTT berdiri di tahun 2007 hingga 2020, limbah medisnya belum diambil atau dikelola. 

 

“Jadi dari rapid assessment, kami menemukan limbah di belakang rumah sakit Ahmad Berahim yang ada di KTT.  Dari penjelasan yang di dapatkan dari pihak rumah sakit, kerja sama dengan pihak ketiga baru dilakukan di Maret tahun 2020, artinya yang kami lihat kemarin itu merupakan sisa-sisa yang belum diambil pihak ketiga, tapi kondisinya sangat menumpuk,” ucapnya, Kamis (23/9).

 

Dirinya menjelaskan bahwa limbah medis termasuk dalam limbah B3 atau suatu buangan sifat dan konsentrasinya mengandung zat yang beracun dan berbahaya. Karena sudah bekerja sama dengan pihak ketiga pengangkut limbah, pemerintah daerahnya harus memikirkan dimana tempat pembuangan sementara limbah B3 tersebut.

 

“Moda transportasi yang digunakan untuk bisa sampai ke KTT, hanya menggunakan jalur laut dan darat, saat ini sistematika pengambilan menggunakan transportasi darat, dimana  menunggu beratnya mencapai 50 kg  baru diambil oleh pihak ketiga,” tuturnya. (jnr/eza)


BACA JUGA

Selasa, 01 September 2015 09:51

Pamitan, Budiman Sebut ‘Jas Merah’ dan ‘Semut Api’

<p>TANJUNG SELOR-Masa jabatan Budiman Arifin dan Liet Ingai sebagai Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers