MANAGED BY:
SENIN
01 MARET
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Senin, 22 Februari 2021 10:52
Dua Oknum Polisi Tersandung Kasus Sabu
OKNUM POLISI: Dua oknum personel Polres Nunukan yang terlibat sabu atas tertangkapnya terduga pembawa sabu dari Sebatik ke Nunukan./WAJAH DI BLUR

PROKAL.CO,

NUNUKAN - Terungkap dua oknum polisi di Nunukan diduga terlibat pada kasus narkotika golongan satu jenis sabu. Satu diantaranya diduga sebagai pemesan barang haram tersebut. Keduanya terungkap setelah penyelidikan kasus sabu yang melibatkan oknum ASN di lingkungan Pemkab Nunukan yang ditangkap belum lama ini.

Itu diungkapkan Kapolres Nunukan, AKBP Syaiful Anwar saat dikonfirmasi kebenaran oknum personelnya yang diduga terlibat bahkan jadi dalang kasus sabu tersebut. Syaiful mengungkapkan, terungkapnya kedua oknum personelnya tersebut, dari kasus peredaran narkoba pada Kamis (11/2) lalu, dimana ditangkapnya pelaku penyalahgunaan sabu berinisial DS (32) seorang oknum ASN tersebut.

DS ditangkap di Dermaga Sei Jepun. Pada dirinya ditemukan barang bukti sabu dengan total berat 46,41 gram. Dari hasil Berita Acara Pemeriksaan (BAP) pelaku DS yang membawa sabu, diketahui BB dipesan oleh tersangka 1 yang tak lain adalah oknum polisi berinisial EBP. Dalam transaksi pemesanan sabu ini, uang pembelian sabu dikirim melalui rekening bank ke DS oleh tersangka 2, yakni EWN seorang oknum polisi juga.

“Jadi oknum anggota Polsek Lumbis EBP ini pesan dengan nilai order Rp 10 Juta. Dan dana ditransfer ke rekening bank DS oleh EWN selaku rekan kerjanya EBP di Polsek Lumbis,” ungkap Syaiful saat dikonfirmasi, Minggu (21/2).

Atas dugaan perbuatan kedua oknum personelnya tersebut, Syaiful menegaskan bagi anggotanya yang terlibat penyalahgunaan dan peredaran narkoba apapun jenis barangnya tetap akan mempertanggungjawabkan perbuatannya secara pidana di peradilan umum sesuai ketentuan Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2009 tentang narkotika dan derajat keterlibatannya.

“Selain itu secara internal akan ditegakkan sanksi disiplin/kode etik oleh Seksi Propam Polres Nunukan dengan sanksi administrasi bisa sampai Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH). Saya sudah ingatkan jajaran untuk tidak ada lagi ada yang coba-coba,” tegas Syaiful.

Halaman:
loading...

BACA JUGA

Kamis, 10 September 2015 15:13

Pembangunan Harus Berdasarkan Kebutuhan

<p>MALINAU - Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Malinau, Dr Ernes Silvanus…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers