MANAGED BY:
SENIN
18 OKTOBER
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL
Kamis, 05 Maret 2020 15:10
Target Nomor Satu Harus Untung

Mengenal Pejabat BUMD Pemprov Kaltara (Bagian 3)

FOKUS TARGET : Komisaris Utama PT Benuanta Kaltara Jaya, Dr. Arif Jauhar Tantowi bersama istri.

Menjadi seorang pejabat, tentu bukanlah perkara mudah. Karena ada risiko dan tanggung jawab yang harus dihadapi. Demikian juga dengan pejabat Badan Usaha Milik Daerah (BUMD). Jika salah langkah, maka akibatnya akan fatal.

 

IWAN KURNIAWAN, Tanjung Selor

 

TAK ingin menyia-nyiakan waktu, pasca dikukuhkan oleh Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Dr. Irianto Lambrie sebagai Komisaris Utama PT Benuanta Kaltara Jaya, Dr. Arif Jauhar Tantowi langsung bergerak cepat dalam menjalankan tugas dan tanggung jawabnya.

Pada hari pertama masuk kerja usai dikukuhkan di Tanjung Selor, Senin (2/3), Arif langsung melakukan pertemuan awal dengan Direksi PT Benuanta Kaltara Jaya untuk membicarakan soal rencana bisnis yang akan dijalankan. Itu juga akan coba dievaluasi kelayakannya.

"Setelah itu baru kami akan memulai, mana yang menjadi bisnis penunjang dan mana yang jadi bisnis utama. Termasuk kapan mulai start-nya," ujar Arif kepada Radar Kaltara saat ditemui di Tanjung Selor, Senin (2/3).

Tentu, karena ini merupakan BUMD, maka target nomor satu harus untung. Menurutnya, jika tidak untung, lebih baik tidak jalan sekalian. Sebagai Komisaris Utama PT Benuanta Kaltara Jaya, ia memiliki tugas mengawasi dan memberikan nasihat kepada Direktur Utama PT Benuanta Kaltara Jaya.

"Di sini saya akan berusaha melakukan pengawasan secara pro aktif. Setiap hari saya harus tahu seluruh kegiatan yang dilakukan perusahaan itu," kata pria kelahiran Jember, 5 Juni 1969 itu.

Paling tidak, jika ada risiko yang kemungkinan akan dihadapi, itu bisa segera diatasi. Namun, tetap hal utama yang akan dilakukan adalah penataan. Dalam hal ini, penataan dan persiapan ternyata telah dilakukan sebelum mereka dikukuhkan.

Menurutnya, untuk potensi bisnis BUMD di provinsi termuda Indonesia ini sangat besar. Hanya saja, untuk jangka pendek, pihaknya masih perlu menyesuaikan dengan permodalan yang dimiliki serta pengalaman dari direksi.

Dari situ baru kemudian pihaknya menetapkan untuk menjadikan core (inti) bisnis utama untuk jangka pendeknya, yakni di bidang konstruksi dan properti. Tapi, selain itu juga tetap akan ada bisnis yang akan menopang setiap bulannya.

"Setidaknya, di bulan-bulan awal, itu sudah bisa mandiri. Mungkin mulai dari perdagangan umum, untuk pengadaan setiap bulannya," sebut Arif.

Adapun dari modal awal yang disiapkan sebesar Rp 5 miliar, baru setengahnya yang ditempatkan, yakni Rp 2,5 miliar. Oleh karena itu, Direksi dan Komisaris BUMD harus pandai-pandai mengatur semua itu agar bisa tetap berjalan dengan baik, lancar dan menguntungkan.

Mengenai hasilnya, karena ini merupakan bisnis yang harus menguntungkan, maka untuk tahun ini ia menargetkan setidaknya 20-30 persen modal yang diputar itu harus menjadi keuntungan.

"Tahun pertama inikan baru membuka dan memulai. Mungkin di tahun-tahun berikutnya kami baru bisa memiliki target yang lebih tinggi lagi," sebut suami dari Nur Indanah ini.

Dalam tahap awal ini, yang dikukuhkan baru Komisaris Utama dan Direktur Utama. Tapi, untuk beberapa manajer bisnis sudah ada calonnya, yang dalam waktu dekat ini akan mempresentasikan rencana bisnisnya. Tentu itu akan dilihat sejauh mana kelayakannya untuk dijalankan."Intinya tetap optimistis BUMD besutan Pemprov Kaltara ini akan bisa berjalan dengan baik dan akan terus berkembang," yakinnya. (***/eza)


BACA JUGA

Selasa, 08 September 2015 11:13

Persembahkan Tarian Daerah, Berlatih Hingga Empat Bulan

<p>Ada cerita lain pada peringatan Hari Anak Nasional (HAN) yang dilakukan di ruang serba guna…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers