MANAGED BY:
MINGGU
05 APRIL
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Rabu, 08 Januari 2020 16:19
Iuran BPJS-Kesehatan Naik, Peserta Turun Kelas

Mutasi Hanya Diberi Waktu hingga April 2020

IURAN NAIK: Aktivitas sejumlah peserta BPJS Kesehatan Nunukan saat mengurus dokumen di Kantor BPJS Kesehatan Nunukan, Selasa (7/1)

PROKAL.CO, NUNUKAN – Sejak naiknya iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan, banyak pengguna program pemerintah pusat itu mutasi turun ke kelas yang paling bawah.

Penyesuaian kenaikan iuran BPJS Kesehatan sudah berlaku sejak 1 Januari 2020 lalu.

Besarannya satu kali lipat dibandingkan dengan tarif pembayaran iuran perorang/perbulan di iuran sebelumnya. Untuk peserta kelas I, sekarang tarifnya Rp 160 dari sebelumnya Rp 80 ribu, kemudian kelas II menjadi Rp 110 ribu, dari sebelumnya Rp 51 ribu, dan Kelas III menjadi Rp 42 ribu dari Rp 25,5 ribu.

“Ya, penyesuaian iuran berlaku di semua kalangan termasuk mandiri, sehingga dampaknya ini memang banyak yang turun kelas, dari kelas II ke kelas III. Sebenarnya terkait kenaikannya tidak terlalu tinggi kok, dibandingkan dengan manfaat yang di dapatkan,” ujar Kepala BPJS Kesehatan Nunukan, Yuliarsih Sahar kepada pewarta harian ini kemarin.

Yuliarsih mengaku, pihaknya sejak Desember 2019, sudah melakukan jemput bola ke  seluruh kelurahan di Nunukan dan puskesmas di Nunukan untuk menyampaikan informasi pelayanan BPJS Kesehatan termasuk pelayanan mutasi kelas.

Saat itu juga pihaknya menyosialisasikan pelayan praktis dengan menggunakan aplikasi Mobile JKN, yang bisa diunduh di telepon seluler android. Diaplikasi tersebut, baik peserta lama dan juga yang baru ingin menjadi peserta, bisa melakukan aktivitas mulai dari pendaftaran, pembayaran iuran, termasuk juga pemindahan kelas.

“Jadi peserta tidak harus ngantre di kantor melainkan bisa melakukannya di tempat itu (aplikasi) dengan pengarahan karyawan kita yang mobile. Memang dengan perpres yang sudah berlaku tersebut, kita lebih mobile ke beberapa titik di seluruh kelurahan dan juga sejumlah puskesmas di Nunukan. kita standby membuka pelayanan informasi di sana,” tambah Yuliarsih.

Jumlah peserta BPJS Kesehatan mandiri di Nunukan, diperkirakan sebanyak 28 ribuan orang untuk semua kelas. Sementara yang sudah melakukan mutasi kelas sejak Desember 2019 lalu, banyak berasal dari kelas II mutasi ke kelas III, namun juga ada sebagian yang dari kelas I turun ke kelas II. Dalam seharinya, pihaknya melayani 15 sampai 20 keluarga yang mutasi kelas.

Yuliarsih pun menyampaikan bagi masyarakat yang ingin mutasi, diimbau segera melakukan pemindahan, sebab jangka waktu diperbolehkannya mutasi hanya hingga April mendatang. Setelah itu, peserta harus menunggu setahun menjadi peserta BPJS, baru bisa mengajukan mutasi lagi atau pindah kelas naik ataupun turun,

“Karena ada penyesuain iuran ini, kita ada program praktis di mana untuk melakukan pengurusan mutasi tersebut diberikan toleransi hingga April mendatang untuk semua jenis peserta yang baru maupun yang sudah lama. Makanya, segeralah lakukan,” imbau Yuliarsih mengakhiri. (raw/ana)


BACA JUGA

Minggu, 05 April 2020 13:53

Segini Jumlah IKM-UKM yang Diusulkan dapat Kartu Prakerja di Nunukan

Pelaku industri kecil menengah (IKM) dan usaha kecil menengah (UKM)…

Jumat, 03 April 2020 14:47

Puluhan Warga Malaysia Tertahan di Nunukan

NUNUKAN-Puluhan Warga Negara (WN) Malaysia harus tertahan di Nunukan akibat…

Jumat, 03 April 2020 13:32

Ratusan Eks Penumpang KM Lambelu Dilacak

NUNUKAN – Ratusan eks penumpang Kapal Motor (KM) Lambelu akan…

Kamis, 02 April 2020 14:08

20 Koli Kepiting Bakau Nyaris Lolos ke Malaysia

NUNUKAN – Di tengah polemik Covid-19 di perbatasan dengan masih…

Selasa, 31 Maret 2020 11:44

Nunukan Kaji Rencana Isolasi

NUNUKAN- Melalui surat edaran (SE) Kemendagri, kepala daerah akhirnya bisa…

Selasa, 31 Maret 2020 11:39

TKI dari Malaysia Dikarantina di Nunukan, Ini Kata Laura

NUNUKAN- Bupati Nunukan Asmin Laura menyebutkan, seusai arahan Gubernur Kaltara…

Minggu, 22 Maret 2020 15:22

Lockdown Dibuka Dua Hari, Malaysia Terus Pulangkan WNI

Sebanyak 297 Warga Negara Indonesia (WNI) yang bekerja di Malaysia…

Jumat, 20 Maret 2020 14:51

30 Calon PMI Batal ke Malaysia

NUNUKAN – Setidaknya ada 30 calon Pekerja Migran Indonesia (PMI)…

Kamis, 19 Maret 2020 15:21

8 WNI Positif Corona di Sabah, Penyeberangan Internasional Lumpuh

TAWAU- Kepala Konsulat RI Tawau Sulistijo Djati Ismojo mengatakan, di…

Kamis, 19 Maret 2020 10:24

Keluarga PDP Covid-19 Dipantau

NUNUKAN- Sejumlah keluarga PDP yang tengah dirawat di RSUD Tarakan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers