MANAGED BY:
RABU
20 JANUARI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Jumat, 20 Desember 2019 16:07
Pengawasan Produk Pangan Harus Bersinergi
HARUS JELI: Masyarakat diharapkan lebih teliti dalam membeli suatu produk.

PROKAL.CO,

TANJUNG SELOR – Masih ditemukan produk pangan yang tidak memiliki izin edar dan kedaluwarsa. Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah (Disperindagkop dan UMKM) Kalimantan Utara (Kaltara) menekankan kepada seluruh pihak terkait. Khususnya Disperindagkop dan UMKM kabupaten/kota  untuk terus bersinergi dalam melakukan pengawasan.

Kepala Bidang Perdagangan Dalam Negeri pada Disperindagkop dan UKM Kaltara, Hj. Hasriani mengatakan, semua pihak harus terus bersinergi dalam melakukan pengawasan, karena selama dua hari melakukan pengawasan masih banyak ditemukan produk yang tidak memiliki izin edar dan kedaluwarsa. “Kita juga akan rutin melakukan pengawasan, kasian juga  konsumen kalau tidak jeli,” kata Hasriani kepada Radar Kaltara saat ditemui di ruang kerjanya, kemarin (19/12).

Untuk itu Disperindagkop dan UKM  kabupaten/kota diharapkan agar selalu berkoordinasi dengan provinsi, jangan sampai kabupaten/kota turun provinsi juga turun. “Bosan nanti pedagang kalau provinsi turun dan kabupaten/kota juga turun,” sebutnya.

Oleh karena itu pihaknya mengimbau kepada Disperindagkop dan UMKM kabupaten/kota agar selalu bersinergi dalam melakukan pengawasan. Khususnya di Hari Besar Keagamaan dan Nasional (HBKN). Masyarakat juga harus jeli, karena umumnya produk yang sudah mendekati masa kedaluwarsa itu bercampur dengan produk yang baru. “Produk susu kemasan itu juga sangat rentan, kasihan kalau sampai anak-anak yang minum,” sebutnya.

Kepala pemilik toko, pihaknya juga menyarankan agar produk yang sudah mendekati waktu kedaluwarsa itu agar tidak lagi di panjang, dan kalau bisa produk itu  dipromosikan saja. “Tapi promo juga harus disampaikan ke konsumen kalau barang itu sudah mendekati waktu kedaluwarsa, jangan langsung promo tampa ada pemberitahuan,” ujarnya.

Apalagi selama ini tidak semua produk itu bisa diretur, itulah sebabnya pihaknya menyarakan kepada produk itu dilakukan promo atau dibagikan kepada warga yang tidak mampu. “Pengalaman kami di Nunukan, hampir semua produk itu sudah kedaluwarsa, jadi masyarakat juga harus lebih teliti,” bebernya.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 20 Januari 2021 13:21

Pengunjung Positif Covid-19, Pasar Ditutup

TANJUNG SELOR – Sepekan pasca diresmikan, pasar modern di Desa…

Rabu, 20 Januari 2021 13:19

Zona Oranye, Harus Tetap Patuh Prokes

TANJUNG SELOR – Sempat menjadi wilayah zona merah (risiko tinggi)…

Rabu, 20 Januari 2021 13:18

Melihat Eksistensi Angkot di Tanjung Selor

JIKA dulu angkot merupakan salah satu transportasi yang cukup diandalkan.…

Rabu, 20 Januari 2021 13:06

Tambah Lagi 188 Positif, 77 Meninggal

TANJUNG SELOR – Jumlah pasien konfirmasi positif Covid-19 di Kaltara…

Selasa, 19 Januari 2021 13:55

3.000 Usaha Walet Tak Berizin

TANJUNG SELOR - Berdasarkan data Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan…

Selasa, 19 Januari 2021 13:54

Proses Vaksinasi di Sini Dinilai Kurang Sosialisasi

TANJUNG SELOR – Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Bulungan telah…

Selasa, 19 Januari 2021 13:53

Covid-19 Kian Meluas, PTM Ditunda

TANJUNG SELOR – Pemkab Bulungan akhirnya memutuskan untuk menunda pelaksanaan…

Selasa, 19 Januari 2021 13:52
Pelaku Buang Bayi Karang Cerita Temukan Bayi

Melahirkan di Hotel dengan Bantuan YouTube

TANJUNG SELOR - Sepandai-pandainya tupai melompat pasti akan jatuh juga.…

Senin, 18 Januari 2021 12:50

Pelaku Pembuang Bayi Diamankan

TANJUNG SELOR - Tidak butuh waktu lama bagi Satreskrim Polres…

Senin, 18 Januari 2021 11:25

Penyelesaian Revisi Perda GSB, Legislatif Tak Pasang Target

TANJUNG SELOR – Target penyelesaian revisi Peraturan Daerah (Perda) tentang…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers