MANAGED BY:
SABTU
11 JULI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Rabu, 06 November 2019 11:28
Maju di Pilkada, ASN Tak Harus Mundur ?

KPU: Kami Sepenuhnya Pelaksana Aturan

Suryanata Al Islami – Ketua KPU Kaltara

PROKAL.CO,

TANJUNG SELOR – Berkembang isu bahwa anggota DPR, DPD, atau DPRD, serta TNI/Polri, dan pegawai negeri sipil (PNS) diusulkan untuk tidak harus mundur jika ingin maju atau mencalonkan diri di pemilihan kepala daerah (pilkada) tahun 2020.

Menyikapi hal itu, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kalimantan Utara (Kaltara), Suryanata Al Islami mengatakan sejauh ini pihaknya belum menerima regulasi baru yang diterbitkan secara resmi oleh KPU RI terkait persyaratan pencalonan tersebut.

“Kalau regulasi yang ada hari ini, itu harus mundur. Tapi apakah kemudian undang-undang (UU) itu akan direvisi, saya kira di sini kami sepenuhnya (hanya) pelaksana aturan,” ujarnya kepada Radar Kaltara saat ditemui, Selasa (5/11).

Artinya, KPU RI yang akan menyesuaikan regulasi tentang pencalonan dan menetapkannya dalam bentuk PKPU yang baru. Namun, sepanjang belum ada keputusan resmi soal pasal yang menyebutkan wajib mundur itu direvisi, maka pihaknya tetap masih mengacu pada aturan yang ada sekarang wajib mundur. 

Suryanata mengatakan, dalam hal ini KPU RI sudah mengikuti rapat dengar pendapat yang salah satunya mengenai rancangan PKPU tentang pencalonan. Intinya akan dilihat hasil akhirnya dalam bentuk PKPU.

“Sejauh ini kita belum ada lihat aturan yang menyebutkan tidak harus mundur. Sehingga apapun yang menjadi keputusan KPU RI nanti, tentu kami di daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota akan melaksanakan,” sebutnya.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 02 September 2015 10:17

Lagi, Warga Belakang BRI Diciduk

<p><strong>&nbsp;TARAKAN &ndash;</strong> Beberapa kali lolos dari incaran…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers