MANAGED BY:
JUMAT
22 NOVEMBER
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

KRIMINAL

Selasa, 10 September 2019 11:34
Uang Palasu dan Sabu
Beli Sabu Pakai Uang Palsu, Tiga Orang Dibekuk
UANG PALSU: Personel Satreskrim Polres Tarakan memperlihatkan uang palsu yang berhasil diamankan dari tiga tersangka.

PROKAL.CO, TARAKAN – Tiga tersangka pembuat uang palsu (upal) berhasil diamankan oleh tim Jatanras Ditkrimum Polda Kaltara. Ketiga tersangka yang berinsial RL (20), AS (26) dan IM (23) ini diamankan pada Selasa (3/9) lalu, di kawasan belakang kantor BRI, tepatnya di RT 17, Kelurahan Selumit Pantai. Ketiganya langsung diserahkan ke pihak Satreskrim Polres Tarakan untuk penyidikan lebih lanjut.

Kapolres Tarakan AKBP Yudhistira Midyahwan melalui Kasat Reskrim AKP Guntar Arif Setiyoko mengatakan, ketiga tersangka menjadi buronan pihak kepolisian setelah adanya pengakuan dari salah satu tersangka pengedar sabu yang tertipu setelah menjual sabunya. Diketahui, ketiga tersangka membeli sabu tersebut menggunakan upal. “Dari informasi itu, tim Unit Jatanras Polda Kaltara mengamankan ketiganya. Mereka diamankan di hari yang sama, sekitar pukul 05.30 Wita,” katanya.

Ketiga pelaku diamankan di masing-masing rumahnya. Saat diamankan, polisi berhasil mendapatkan printer, tinta, kertas, dan upal. Diduga alat-alat tersebut digunakan untuk membuat upal. Dalam perkara itu, ternyata masih ada salah seorang yang masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). “Untuk perannya, si RL ini dia mengkopi uang asli dan mencetak melalui printer kemudian menjadi upal. Sementara AS mengunting hasil print dan IM menyimpan uang tersebut,” bebernya.

Dari pengkauan ketiga tersangka, adapun upal yang dicetak oleh para pelaku hanya pada pecahan Rp 50 ribu hingga Rp 100. Kertas yang dipakai pun hanya kertas HVS biasa. Kemudian ketiganya melakukan percetakan tersebut pada dini hari, sekira pukul 03.00 Wita. “Mereka belajar membuat upal ini selama dua hari. Si tersangka RL sempat mempelajari desain upal melalui internet,” imbuh Guntar.

Ditambahkan pria yang berpangkat balok tiga itu, upal yang dihasilkan pun hanya digunakan untuk membeli sabu. Ketiganya mengaku tidak pernah menggunakan upal tersebut untuk belanja kebutuhan lain selain membeli sabu. Meski demikian, ketiganya hanya mengaku baru mencetak upal sebanyak Rp 400 ribu dan langsung digunakan untuk membeli sabu. Saat membeli sabu, ketiganya juga selalu bertransaksi pada subuh hari, guna mengelabuhi si penjual sabu tersebut.

“Ketiga tersangka ini akan kami jerat dengan pasal 36 ayat (1) jo pasal 26 ayat (1) dan atau pasal 36 ayat (2) junto pasal 26 ayat (2) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2011 tentang mata uang,” jelasnya. (zar/ash)


BACA JUGA

Selasa, 15 September 2015 15:00

Pizza Praktis ala Benny

<p><strong>BAHAN :</strong></p> <p>5 lembar roti tawar.<br /> 3…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*