MANAGED BY:
SELASA
17 SEPTEMBER
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Selasa, 09 Juli 2019 13:11
Menyatu dengan Alam Mengitari Keindahan Bawah Laut

Mengenal Olahraga Freediving

OLAHRAGA MENYENANGKAN: Caesar dari Apnea Culture saat freediving di Crystal Bay, Nusa Penida beberapa waktu lalu. MIKHAEL DOMINICO UNTUK RADAR TARAKAN

PROKAL.CO, Melalui freediving manusia dapat beradaptasi dengan laut, bak habitat laut lainnya. Menyelam bebas hingga menyentuh dasar laut. Jenis olahraga ini banyak digemari kelas internasional. Bukan pula olahraga baru.

 

LISAWAN YOSEPH LOBO

 

BAGI perenang, freediving bukanlah hal yang lumrah. Selalu pula dikaitkan dengan scuba diving. Konon, banyak hal yang didapatkan saat menyelam bebas. Tak hanya menyatu dengan air. Juga bersahabat dengan satwa laut, sekaligus merefleksikan diri, terbang mengitari laut.

Orang yang memiliki segudang ide kreatif banyak memanfaatkan konten dasar laut. Entah itu menjadi model di dalam laut, bisa juga sebagai fotografer andal.

Instruktur freediving, Mikhael Dominico mengaku, banyak yang didapatkan dari menyelam bebas ini. Tak sekadar hobi bermain air, tetapi juga kesempatan untuk menjelajah keindahan dunia bawah laut.

“Bisa menjadi lebih tenang di dalam air. Untuk olahraga, freediving memerlukan ketahanan fisik, melatih hidup sehat karena kita belajar menahan nafas, bagaimana tubuh kita bernafas yang baik, badan lebih sehat dan bisa mengatasi stres,” katanya.

Pria kelahiran Bandung, 15 Januari 1989 ini memiliki hobi bermain air sejak kecil. Apalagi kalau bukan berenang. Ia pun termasuk atlet renang pada saat itu. Karena kesibukan, ia pun sempat vakum. “Ketika saya sudah tidak bertanding dan tidak berenang karena kesibukan kuliah, saya mencoba cari kegiatan yang lain. Waktu itu saya mulai dari scuba diving, akhirnya saya melihat freediving yang cocok sama saya. Ketika di air saya bisa bergerak bebas,” kata pria berusia 30 tahun ini.

Bergerak bebas di dalam laut, membuat matanya berbinar dan perasaan yang asyik menikmati surga dunia bahari. Ia merasa, saat menyelam bebas membuat kesehariannya lebih berwarna. Ia memulai freediving 2013 silam. Saat itu di Inggris. Perlahan dipelajarinya, tiga tahun atau sejak 2015 ia sudah mengajar 300 lebih murid.

Di 2015 juga, ia pernah mengikuti kompetisi internasionalyang digelar di Australia. Tiga tahun kemudian, tepatnya 2018 pun ia terbang ke Negara Sakura, alias Jepang.

Kompetisi freediving ini termasuk ajang bergengsi kelas dunia. Selalu saja diadakan secara internasional. 2015 ia mengikuti kompetisi yang diadakan di Bali, Indonesia. Mini competition yang diikuti sekitar 20 negara, termasuk Malaysia dan Eropa. Saat itu ia menyabet juara pertama.

Selebihnya, di Indonesia ia lebih banyak menjadi bagian tim penyelenggaran event. Entah itu menjadi juri, juga safety dive. Jika hanya diam memandang keindahan bawah laut, ia mampu menahan nafas selama lima menit. Namun bergerak sembari mengitari keindahan bahari, biasanya ia mampu bertahan di dalam air selama dua menit lebih. Saat pelatihan di Bali pun ia pernah menyelam dengan kedalaman 55 meter.

“Kalau di Derawan banyak main di permukaan, tapi di depan Kakaban turunnya cukup dalam 10 meter. Ada beberapa titik, turun 20 meter,” katanya.

7 tahun menikmati keindahan bawah laut, ia tak hanya mengitari laut Indonesia. Juga di Inggris tempat ia belajar freediving, dan Australia. Lantas di manakah tempat yang paling berkesan? Ia pernah menyelam di Tonga, Polinesia bersama paus. Kesempatan itu terkenang dalam ingatannya. Padahal sebelumnya ia tidak pernah membayangkan. Tetapi di Tonga, ia bisa menyelam bersama paus.

Ukuran anak paus saja sebesar bus, atau sekitar 5 meter. Induknya bisa mencapai 10 hingga 15 meter panjangnya. Yang lebih menakjubkan lagi, meski sudah mengitari beberapa objek destinasi di Indonesia, ia lebih jatuh hati pada Pulau Derawan.

Di Pulau Derawan, destinasi yang ia dapatkan lebih menakjubkan dan belum pernah didapatnya saat ke Pulau Weh, Bali, Lombok, Raja Ampat dan Jakarta. Belum pernah melihat tempat penyelam yang objeknya seperti di Derawan. Mulai dari menemukan ubur-ubur tanpa sengat, penyu, manta dan bahari lainnya dalam satu objek wisata.

“Ada lokasi seperti Aji Mangku yang airnya sangat tenang. Kalau mau buat agenda liburan di Pulau Derawan, tiga hari saja tidak bisa karena banyak lokasi menarik,” tutupnya. (***/lim)

 


BACA JUGA

Selasa, 17 September 2019 12:26

PARAH BAH..!! Embung Kekeringan, PDAM Hanya Bisa Berdoa

HUJAN yang tak kunjung membasahi Bumi Paguntaka, membuat Embung Binalatung…

Selasa, 17 September 2019 12:12

Waspada Penyakit Dampak Kabut Asap

TARAKAN - Meski masih dinyatakan aman, namun kabutasap di Tarakan…

Selasa, 17 September 2019 11:53

Umi dan Sofian Berebut Simpati PDIP

PETA PARPOL DI DPRD TANA TIDUNG   PARPOL        JUMLAH KURSI…

Selasa, 17 September 2019 09:32
Ramah, berwibawa dan santun. Itulah sosok Agus Priyono, S.E, Sk, CA, di mata anak buahnya. Mungkin belum banyak yang mengenal sosok pria kelahiran Banyumas, 21 April 1972 ini. Ia adalah kepala perwakilan Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) Perwakilan K

Awal Karier Terbayang sebagai Teller Bank

MENGAWALI karir di Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK), sebenarnya bukanlah tujuan…

Senin, 16 September 2019 10:22

Di Nunukan, Semua Sekolah Diliburkan, Bandara Ditutup

DINAS Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Nunukan, meliburkan seluruh sekolah di…

Senin, 16 September 2019 09:47

Ada Tambang, Diusulkan Ada BUMD yang Kelola Sumber Daya Alam

POTENSI itulah membuat Pulau Tarakan yang saat ini sudah menyandang…

Senin, 16 September 2019 09:33

6 Pasang Peserta dari Utara ke Babak Final

PARA PEMENANG DI KECAMATAN TARAKAN UTARA Juara I         …

Senin, 16 September 2019 09:16
Sejumlah benda bersejarah dan situs bangunan yang ada di Tarakan, sebagai bukti jejak sejarah perang dunia II di Tarakan. Jejak sejarah inipun diabadikan di dua museum yang ada di daerah Kelurahan Kampung Empat. Yakni Museum Perang Dunia II dan Muse

NV Tarakan Mij, Perusahaan Pertama Eksplorasi Minyak

PULAU Tarakan sangat terkenal dengan perminyakannya. Lantas dari catatan sejarah…

Minggu, 15 September 2019 01:06

Maklumat Kapolda, Bakar Lahan Terancam Pasal Berlapis

KEPALA Kepolisian Daerah (Kapolda) Kalimantan Utara (Kaltara) telah mengeluarkan maklumat…

Minggu, 15 September 2019 01:00

APA MAKSUD INI...?? Beredar Spanduk Mantan Bupati Enrekang, Mau Maju Pilgub Kaltara?

 TOKOH lain yang juga menjadi pembicaraan di tengah masyarakat adalah…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*