MANAGED BY:
KAMIS
30 JUNI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Selasa, 18 Juni 2019 12:24
Tabung Gas Mahal, Disdagkop Malah Bilang Minim Laporan
TABUNG KOSONG: Tabung-tabung yang akan diisi ulang tersusun rapi di salah satu agen LPG 3 kg di Jalan Yos Sudarso, Tarakan, kemarin (17/6). AGUS DIAN ZAKARIA/RADAR TARAKAN

TARAKAN – Keberadaan LPG 3 kg di Kota Tarakan dikeluhkan karena harganya yang mahal, jauh dari harga eceran tertinggi yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp 16.500 per tabung. LPG 3 kg kini, lebih banyak dijumpai di tingkat pengecer, jalur distribusi yang tidak diatur pemerintah.

Salmiah (40), warga RT 01, Kelurahan Selumit, Kecamatan Tarakan Tengah. Ia mengungkapkan, akhir-akhir ini ia dan warga lain kesulitan mendapatkan LPG. Hal itu disebabkan karena LPG yang datang sesuai jadwal habis terjual seketika sebagian warga pun tidak bisa mendapatkan jatah gas LPG-nya.

“Di sini selalu cepat habis, sepertinya ada warga yang membeli lebih dari 1 LPG untuk dijual kembali. Kalau di pangkalan cuma Rp 18 ribu. Tapi kalau sama pengecer bisa sampai Rp 25 ribu, bahkan ada yang jual Rp 35 ribu,” tuturnya.

Ia menduga, ada oknum yang sengaja menimbun gas LPG untuk dijual kembali dengan harga mahal. Sehingga hal itulah yang membuat LPG pada pangkalan terjual habis dengan cepat. Dalam sebulan, ia mengaku hanya mendapatkan 2 tabung saja, padahal jatah normal gas LPG pada setiap rumah sebanyak 3 tabung.

“Dalam sebulan cuma dapat 2 saja. Itu pun kalau dapat, syukur-syukur. Karena kalau lambat pasti kehabisan. Sampai pernah cuma dapat 1 tabung saja,” tukasnya.

Kepala Bidang Penguatan dan Pengembangan Perdagangan pada Dinas Perdagangan dan Koperasi, Usaha Kecil Menengah (Disdagkop-UKM) Tarakan Muhammad Romli mengungkapkan, pihaknya telah mendengar  banyak pangkalan yang menjual LPG di atas HET. “Memang kami mendengar banyak pangkalan yang menjual LPG di atas HET, bahkan kami juga beberapa kali sudah melakukan sidak. Tapi disayangkan, tidak ada laporan khusus disertai bukti masyarakat yang melihat langsung sehingga kita belum bisa memprosesnya,” tuturnya.

Ia menjelaskan, selama ini pihaknya menemukan adanya pangkalan yang menjual gas LPG dengan harga di atas HET. Selain itu, belum ada laporan khusus masyarakat terkait adanya pangkalan yang nakal membuat pihaknya belum dapat melakukan penindakan.
“Di tahun 2019 ini masih normal saja harganya setiap sidak. Kalau memang masyarakat ada yang menemukan pangkalan yang menjual di atas HET laporkan kepada kami, disertai bukti atau saksi mungkin lewat video. Walaupun tidak datang secara langsung kami bisa menerima laporan lewat media sosial. Selama ini kan keluhannya banyak, tapi buktinya yang tidak ada. Ketika kami sidak kami tidak punya bukti untuk melakukan penindakan,” tuturnya.

Meski demikian, ia mengaku di tahun 2018 pihaknya sudah pernah melakukan pencabutan izin pada beberapa pangkalan di beberapa kelurahan. Hal itu dikarenakan adanya laporan masyarakat yang menyertakan bukti dan sejumlah saksi. Sehingga setelah melakukan itu pihaknya segera melakukan penindakan.

“Di tahun 2018 ada 5 pangkalan yang kami tutup. Itu karena ada laporan dan bukti. Silakan saja kalau memang ada yang melihat, coba videokan atau rekaman suaralah. Tapi kalau rekaman kan kurang kuat karena bisa saja pelakunya mengelak itu bukan suaranya. Kalau video dia tidak bisa mengelak. Segera laporkan kami punya tim satgas yang langsung menindaklanjuti laporan masyarakat,” jelasnya.

Meski demikian, ia mengimbau kepada pemilik pangkalan yang masih menjual gas LPG di atas HET agar segera menghentikan aktivitas tersebut. Dikatakannya jika terbukti pihaknya akan langsung melakukan pencabutan izin tanpa adanya peringatan.

 

Sejak Mei lalu, PT Pertamina menambah kuota LPG di Kalimantan Utara (Kaltara) sebesar 4 persen dari alokasi normal. Kepala  Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Kaltara Ferdy Manurun Tanduklangi mengatakan, tambahan alokasi sebesar 6 hingga 8 persen dari alokasi normal.

Selain LPG, tahun ini Pertamina juga akan menambah kuota bahan bakar minyak (BBM). Dengan adanya penambahan kuota LPG, diharapkan tidak ada lagi kelangkaan. “Penambahan ini juga atas koordinasi yang baik antara ESDM dengan Pertamina,” beber Ferdy kepada media ini beberapa waktu lalu.

Disinggung mengenai pengawasan, menurut Ferdy pengawasan berada di tangan pemerintah daerah, untuk aktif melakukan pemantauan kondisi di lapangan. “Kewenangan untuk melakukan pengawasan itu tetap di daerah,” bebernya. (*/zac/lim)

 

 

 


BACA JUGA

Kamis, 30 Juni 2022 13:43

Capaian Sambungan PDAM Tarakan Sudah 150 Persen, Tapi Stok Air Baku Kurang

 Meski telah mencapai target 150 persen pemasangan pipa PDAM gratis…

Rabu, 29 Juni 2022 13:44

Merasa Tidak Pernah Meresahkan Warga, Ini Pembelaan Terduga Lesbian

 Adanya fenomena kehadiran kelompok Lesbian Gay Biseksual dan Transgender (LGBT)…

Selasa, 28 Juni 2022 10:49

Produk yang Tersertifikasi Halal di Tarakan Masih di Bawah 10 Persen

 Meski telah memiliki berbagai hasil produk pangan, namun jaminan produk…

Selasa, 28 Juni 2022 10:44
Warga Beber Fakta Keberadaan LGBT di Tarakan, Desak Pemerintah Bersikap Tegas

Lesbian Goda Istri Warga, Terang-Terangan Tunjukkan Perilaku

 Keberadaan kelompok diduga lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) di…

Selasa, 28 Juni 2022 10:42

Pemkot Tarakan Siapkan Rp 800 Juta untuk Perbaikan 400 PJU

Sebanyak Rp 800 juta anggaran telah disiapkan Pemerintah Kota Tarakan…

Senin, 27 Juni 2022 10:11

Pedagang Es Krim Ini Tepergok Cabuli Bocah 8 Tahun

at Reskrim Polres Tarakan melalui Unit Perlindungan Perempuan dan Anak…

Sabtu, 25 Juni 2022 11:08
Ada yang Goda Istri dan Anak Warga

Habis Kesabaran..!! Perilaku LGBT Kian Meresahkan, Warga Demo

Adanya dugaan fenomena lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT), di…

Sabtu, 25 Juni 2022 11:05

Di Momen Ini, Penerbitan Paspor Naik Signifikan

Pembuatan paspor di Kantor Imigrasi Kelas II TPI Tarakan kian…

Kamis, 23 Juni 2022 12:56

Potensi Menjanjikan, PT JCM Seriusi Tambang Emas di Kaltara

Potensi sumber daya alam (SDA) pertambangan Kalimantan yang menjanjikan menjadi…

Kamis, 23 Juni 2022 12:49

Kemarau, Ini Kebijakan PDAM untuk Pelanggan di Tarakan

Embung Binalatung di Kelurahan Kampung Satu Tarakan mengalami kekeringan. Meski…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers