MANAGED BY:
SELASA
27 OKTOBER
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Senin, 17 Juni 2019 12:08
Pekerja Migran Indonesia Lebih Suka Pilih Jalur Ilegal, Kenapa?
JALUR ILEGAL: Sejumlah pekerja migran Indonesia (PMI) lebih memilih jalur ilegal dibandingkan jalur resmi untuk kembali masuk dan bekerja di Malaysia. RADAR NUNUKAN

PROKAL.CO,

NUNUKAN – Sejumlah pekerja migran Indonesia (PMI) yang bekerja di Sabah maupun Serawak Malaysia, diketahui lebih memilih dan menggunakan jalur ilegal ketimbang jalur resmi melalui pemeriksaan keimigrasian untuk bisa kembali ke Malaysia.

Jalur itu diduga berada di Sebatik, pulau yang berbatasan langsung dengan Sabah, Malaysia. Memang menjadi pilihan utama para PMI memanfaatkan arus balik untuk kembali ke Malaysia bekerja. Seperti yang diungkapkan salah seorang PMI, Yusuf yang diwawancarai media ini.

Yusuf mengaku lebih memilih jalur penyebrangan ke Malaysia melalui Sebatik, ketimbang jalur resmi dari Pelabuhan Tunon Taka Nunukan ke Tawau. Padahal, dirinya punya paspor resmi. Alasannya memilih jalur ilegal lantaran dirinya tidak ingin paspor miliknya diperiksa petugas keimigrasian di Nunukan maupun petugas di Malaysia.

“Kalau lewat Sebatik paspor tidak diperiksa lagi oleh Imigresen (imigrasi, Red), jadi bisa kapan saja keluar masuk Malaysia,” kata Yusuf.

Menurutnya, paspor yang dimilikinya saat ini merupakan jaminan dari perusahaan tempat dirinya bekerja, dengan masa berlaku selama 5 tahun. Ketakutannya itu bukan tanpa alasan, sebab, ketika paspor miliknya mendapat cap pemeriksaan, maka secara otomatis paspor itu tidak berlaku.

“Ya, paspor ini masih lama masa berlakunya sekitar tiga tahun lagi, tapi kalau ada cap dari imigrasi, maka saya dianggap tidak lagi kerja di perusahaan,” aku Yusuf.

Halaman:

BACA JUGA

Senin, 26 Oktober 2020 14:47

Melanggar PKPU, APK Ditertibkan

NUNUKAN – Masih banyak yang melanggar Peraturan Komisi Pemilihan Umum…

Sabtu, 24 Oktober 2020 12:59

29 Reaktif di Kantor Bupati

SETIDAKNYA ada 29 orang yang terdeteksi reaktif dari hasil pemeriksaan…

Jumat, 23 Oktober 2020 14:11

Rapid Test Massal setelah ASN di Kantor Bupati Positif

NUNUKAN - Dampak dari seorang ASN di Kantor Bupati Nunukan…

Selasa, 20 Oktober 2020 14:07

90 Pasien Positif Masih Dirawat

SATUAN Tugas Penanganan Covid-19 Kalimantan Utara (Kaltara) mencatat masih ada…

Kamis, 15 Oktober 2020 15:57

Sikap DPRD Akan Disampaikan Lewat Paripurna

NUNUKAN - Setelah melakukan mediasi bersama mahasiswa yang menolak UU…

Selasa, 13 Oktober 2020 14:55

Hanura Nunukan Mendukung Omnibus Law

NUNUKAN – Di Nunukan, aksi demonstrasi menolak UU Cipta Kerja…

Senin, 12 Oktober 2020 14:44

WADUH..!! 173 Patok Perbatasan Hilang karena Faktor Alam

NUNUKAN – Faktor alam membuat patok perbatasan Indonesia - Malaysia…

Sabtu, 10 Oktober 2020 16:23

Cuma Dua Fraksi Menolak UU Cipta Kerja

NUNUKAN - Setelah aksi demonstrasi pertama yang dilakukan pada Kamis…

Kamis, 08 Oktober 2020 11:34

Camat Lumbis pun Minta Maaf

SETELAH viral dengan video menggendong pasien bayi 4 bulan yang…

Kamis, 08 Oktober 2020 11:13

Giliran Mahasiswa PMII Nunukan Lakukan Aksi Demonstrasi

NUNUKAN - Menolak UU Omnibus Law, puluhan mahasiswa yang terhimpun…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers