MANAGED BY:
KAMIS
19 MEI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | KRIMINAL

RADAR KALTARA

Rabu, 09 Januari 2019 14:03
Hasil Pertemuan Masih Alot

Tegaskan Kaltara Cerdas Merupakan Bantuan Stimulan

ASPIRASI: Audiensi mahasiswa HMI dengan legislatif dan eksekutif di kantor DPRD Kaltara, Selasa (8/1). IWAN KURNIAWAN/RADAR KALTARA

TANJUNG SELOR - Audiensi antara mahasiswa yang tergabung dalam organisasi Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di Tanjung Selor dengan legislatif dan eksekutif di kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kalimantan Utara (Kaltara), Selasa (8/1) berlangsung alot.

Pertemuan yang membahas beberapa poin masalah tuntutan mahasiswa atas pemberian Beasiswa Kaltara Cerdas yang disalurkan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara melalui Dewan Pendidikan itu mengundang respons dari sejumlah pihak. Salah satunya Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Masyarakat Sekretariat Provinsi (Setprov) Kaltara, H. Sanusi. 

Sanusi menegaskan, Beasiswa Kaltara Cerdas itu bukannya bantuan pendidikan secara penuh, tapi bantuan stimulan dari pemerintah sebagai dukungan untuk merangsang agar proses pendidikan itu tetap bisa hidup dan berjalan dengan baik sesuai dengan apa yang diharapkan.

"Itu jelas di SK Gubernur disebutkan merupakan beasiswa stimulan," tegas mantan Penjabat (Pj) Bupati Tana Tidung ini dalam audensi tersebut.

Sedangkan untuk persoalan besaran nilai dana yang diberikan per orang yang berkurang, Sanusi menjelaskan, pada awalnya ditetapkan batasan penerima beasiswa hanya 2.000 orang. Namun, proposal yang masuk sebanyak 4 ribu lebih, sehingga dilakukan penyesuaian agar semua dapat terakomodir.

 "Jika ada ditemukan penyimpangan dalam pelaksanaan penyaluran bantuan ini, tolong sampaikan ke kami atau ke Dewan Pendidikan. Karena penggunaan dana itu akan diaudit," jelasnya.

Pastinya yang diharapkan pemberian beasiswa Kaltara Cerdas ini bisa mengakomodir banyak penerima dan keberadaannya bermanfaat bagi penerimanya serta dimanfaatkan pula untuk kebutuhan pendidikan sebagaimana yang diharapkan bersama.

Ketua Komisi IV DPRD Kaltara, Asnawi Arbain mengatakan, dalam hal ini, pihaknya memberikan apresiasi kepada Dewan Pendidikan yang telah berupaya untuk menambah jumlah penerima beasiswa ini dari yang awalnya  lebih dari 2.000 menjadi lebih dari 4.000 penerima.

 

"Peningkatan jumlah penerima ini merupakan hal yang positif. Tapi jika berbicara soal nominal atau besaran bantuannya, itu sudah berbicara masalah ketersediaan anggaran," kata Asnawi.

Dengan begitu, Asnawi menyebutkan, untuk persoalan ini akan menjadi catatan serius DPRD khususnya di Komisi IV yang menangani masalah pendidikan. Dalam hal ini pihaknya akan memperjuangkan tambahan nominal beasiswa itu, jika bisa diusulkan dua kali lipat dari yang sebelumnya.

"Di sini kita berupaya berbuat untuk menghadirkan negara guna membantu masyarakat yang membutuhkan. Saya rasa untuk juknis (petunjuk teknis) sudah ada. Mungkin yang jadi masalah di sini ada pada waktu, ini akan jadi catatan kami ke depan," sebutnya.

Sementara, Ketua HMI Komisariat Sains, Ricki Aditama Tarindo menyebutkan, audensi ini merupakan yang keempat kalinya dilakukan dengan harapan dapat bertemu langsung dengan Ketua Dewan Pendidikan Kaltara. Namun lagi-lagi itu tidak berjalan seperti apa yang diharapkan, karena audensi tersebut hanya dihadiri sekretaris dan staf.

"Di sini kami melihat ada beberapa hak yang tidak benar. Kenapa kami mau bertemu saja sangat sulit, makanya kami katakan digantikan saja ketuanya," serunya.

Menyikapi hal itu, Sekretaris Dewan Pendidikan Kaltara, Suriansyah menjelaskan, ketidakhadiran Ketua Dewan Pendidikan dalam audensi tersebut karena sedang mengikuti kegiatan pramuka di Tarakan. Dalam hal ini ia berharap ada kesepahaman semua pihak bahwa tujuan dilakukannya perubahan itu tak lain untuk mengakomodir semua permohonan yang diterima.

Dalam penyaluran beasiswa ini sudah dilakukan sesuai tahapan yang ada. Bahkan untuk perubahan nominal itu dilakukan berdasarkan hasil kesepakatan bersama saat rapat bersama sejumlah pihak terkait di Pemprov Kaltara.

"Ini upaya kita untuk menampung semua permohonan yang masuk. Makanya kita sesuaikan ulang. Pastinya yang kita harapkan asas manfaat dari bantuan ini," pungkasnya. (iwk/zia)

 


BACA JUGA

Kamis, 19 Mei 2022 11:24

Dua Korban Laka Laut Akhirnya Ditemukan

Tiga hari melakukan pencarian, tim SAR gabungan dan masyarakat berhasil…

Rabu, 18 Mei 2022 10:22

Kaltara Masih Menunggu Edaran Pelonggaran Masker

Pelonggaran penggunaan masker yang dikemukakan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo…

Rabu, 18 Mei 2022 10:21

Jokowi Bolehkan Lepas Masker,Ini Kata Jubir Satgas Covid-19 Kaltara

Perlonggaran penggunaan masker yang dikemukakan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo…

Rabu, 18 Mei 2022 10:18

Petinggi BUMD Diperiksa Polda Kaltara Terkait Dana Rp 9 M

– Sebanyak 6 orang pejabat Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)…

Rabu, 18 Mei 2022 10:13

Bulungan WTP untuk Ketiga Kalinya

 Laporan keuangan pemerintah daerah (LKPD) 2021 kembali meraih opini wajar…

Selasa, 17 Mei 2022 11:32

Pengungkapan Tambang Emas Ilegal di Kaltara Ada Campur Tangan Lembaga Ini

 Oknum polisi berinisial HSB berpangkat brigadir polisi satu (briptu), satu…

Senin, 16 Mei 2022 11:37

Begini Cara Antisipasi Beras Oplosan di Bulungan

 Pemkab Bulungan mendorong petani di Bumi Tenguyun untuk melakukan penanaman…

Senin, 16 Mei 2022 11:37

Kilang LNG di Kaltara Ditarget Operasional Tahun Depan

 Kalimantan Utara (Kaltara) memiliki banyak potensi alam dengan kasar yang…

Senin, 16 Mei 2022 11:29

Soal Pertambangan di Kaltara, Begini Sikap Gubernur

Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Drs. H. Zainal Arifin Paliwang, S.H,…

Senin, 16 Mei 2022 10:49

Warga Bunyu Digegerkan Penemuan Mayat Tergantung di Pohon

 Hanya beberapa hari, warga Kabupaten Bulungan kembali digegerkan dengan penemuan…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers