MANAGED BY:
SABTU
20 OKTOBER
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | GRIYA

RADAR KALTARA

Selasa, 18 September 2018 11:51
Dolar Naik, Material KPR Ikut Naik
BERDAMPAK: Dolar menguat memengaruhi harga material bahan bangunan kredit perumahan rakyat (KPR) yang sebagian diimpor dari luar. DOC/RADAR TARAKAN

PROKAL.CO, TARAKAN- Naiknya kurs dolar masih menjadi polemik. Pasalnya berbagai usaha juga mengalami imbasnya, termasuk untuk kredit kepemilikan rumah (KPR) yang ada di Tarakan. Kenaikan ini bisa dilihat dari 9 bahan utama pembuatan perumahan yang ikut naik.

Direktur CV. Jokowi, Mashuri mengatakan, kenaikan dolar sangat berdampak terhadap perumahan, mulai dari pembayaran gaji pekerja sampai bahan utama bangunan yang juga harganya naik. Sehingga mau tidak mau pihaknya harus menaikan suku bunga kredit perumahan.

“Semuanya naik harganya, dan yang paling berdampak itu dari pembayaran tukang,” ujarnya.

Termasuk untuk bahan utama bangunan seperti paku, semen, pasir, paku, dan lain-lainnya. Sehingga kenaikan ini tentu berpengaruh untuk pihaknya menaikkkan harga kredit kepada pembeli KPR. Diakuinya meski cukup berat, pihaknya terpaksa menaikkan karena harus. Dan dirinya bersyukur meski harus dinaikkan, para pemilik menerima.

“Mereka terima saja, karena bagaimana pun semua harga naik. Meski tidak signifikan, tetapi berdampak besar juga,” tambahnya.

Sebelumnya, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Tarakan, Imam Sudarmadji mengatakan inflasi Kota Tarakan secara umum untuk bulan Agustus mengalami inflasi sebesar 0,62 persen. Dan yang menjadi penyumbang tertinggi yakni kenaikan harga seng atau bahan untuk konstruksi. Sementara untuk kurs dolar yang naik, dampaknya akan sangat mempengaruhi untuk harga.

Bahkan pihaknya juga khawatir, karena kurs dolar yang naik juga sangat rentan mempengaruhi ke depannya. Karena untuk kontruksi masih banyak bahan yang diimpor dari luar. Bisa jadi suatu saat akan sangat mempengaruhi, apabila dolar menjadi naik.

“Karena pasti akan ada kenaikan harga. Apalagi banyak yang diimpor dari luar, apalagi Tarakan yang hampir semua komoditas yang datang dari luar. Bisa jadi membuat inflasi, walau naiknya tidak signifikan,” jelasnya.

Dengan adanya kurs dolar yang naik, tentu akan berdampak nantinya pada perekonomian masyarakat. Karena nantinya harga pasti akan menjadi naik, khususnya pada barang impor.

Dampak lainnya juga akan berpengaruh pada pedagang atau pengusaha. Tentu pengusaha juga perlu keuntungan, sehingga akan menaikkan harga barang. Dengan kenaikan harga barang, komponen-komponen dalam ekspor dan impor akan berimbas dengan naiknya harga.

Pihaknya mengimbau masyarakat untuk menekan terlebih dahulu pembelian barang dari luar. Lebih baik menggunakan barang-barang domestik, atau menghemat dengan menunggu kurs dolar turun.

“Memang harus seperti itu, takutnya jika naik lagi bisa berdampak cukup besar untuk kita sendiri,” ungkapnya.

Salah seorang pemilik rumah KPR, Herman mengakui, setiap bulannya menyetorkan sekitar Rp 997.000 dengan jangka waktu 17 tahun. Pembayaran tersebut sudah dilakukan sekitar 6 bulan setelah masuk akad kredit. “ Kami gelombang pertama. Saya dengar ada perbedaan harga dengan yang gelombang kedua ini,” ungkap Herman, salah seorang pemilik rumah KPR yang berlokasi di Kelurahan Karang Harapan.

Sementara itu, Andi salah seorang pemilik rumah KPR membenarkan kondisi tersebut. Berdasarkan informasi yang diperoleh dari admin pengembang KPR, ada beberapa perubahan harga untuk KPR gelombang kedua yang saat ini dalam proses pembangunan. “ Dari admin kemarin ada perubahan harga. Kalau saya ambil gelombang kedua. Tapi mau tak mau harus diambil karena belum tentu ada buka KPR lagi,” pungkas Andi.(*/naa/zia/zia)

 

 

loading...

BACA JUGA

Jumat, 19 Oktober 2018 21:13

Wali Kota dan Wawali Diminta Mundur

PALU - Ratusan masyarakat Palu menggelar aksi unjuk rasa di depan gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD)…

Jumat, 19 Oktober 2018 13:02

PENGLIHATAN SOPIR GELAP, PIKAP 'NYEMPLUNG'

 TARAKAN - Kecelakaan tunggal kembali terjadi di Jalan Aki Balak, Kelurahan Karang Harapan, Tarakan…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:56

Disdukcapil Disorot Kemenkopolhukam

TARAKAN - Proses pelayanan publik di Kota Tarakan saat ini masih terkendala kurangnya fasilitas. Hal…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:53

Tujuh Relawan PMI Kaltara Bertahan

TARAKAN – Sebanyak lima relawan Palang Merah Indonesia (PMI) Kaltara telah kembali ke Kaltara,…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:51

Dominan Gugatan di Perkara Cerai

TARAKAN - Perceraian biasanya ditempuh pasangan menikah yang merasa sudah tidak sepaham lagi. Penyebabnya…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:46

“Anak-Anakku Kalian di Mana?”

Sudahdua pekan pasca tragedi likuefaksi melanda Kelurahan Balaroa, Kecamatan Palu Barat, Kota Palu,…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:43

Masih Sebatas Pedagang, Belum Pebisnis

TARAKAN- Pengembangan usaha saat ini tak bisa dilepaskan dengan perkembangan dunia digital. Kantor Perwakilan…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:14

Risol Mayo

Diisi daging sapi dan irisan telur rebus, rasanya gurih dan nikmat disantap selagi masih hangat. Risol…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:12

Martabak Green Tea

Kudapan kekinian yang penuh inovasi. Martabak yang berwarna hijau ini sangat nikmat dan menggoda selera.…

Jumat, 19 Oktober 2018 12:10

Gabin Tape Susu

Pesona kue gabin dengan isian tape yang disirami susu kental manis dan kejunya terkesan penuh nikmat.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .