MANAGED BY:
MINGGU
24 MARET
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | GRIYA

RADAR KALTARA

Selasa, 12 Juni 2018 14:55
Ultimatum ASN, Jangan Terima Parsel
TAK TERIMA PARSEL: Para ASN Pemerintah Kota Tarakan tidak diperkenankan menerima parsel Lebaran dalam bentuk apapun. BANK DATA

PROKAL.CO, TARAKAN -  Aparatur sipil negara (ASN) dilarang keras menerima parsel hari raya dalam bentuk apapun. Hal tersebut dianggap masuk dalam gratifikasi.

Plt Wali Kota Tarakan, Khaeruddin Arief Hidayat mengatakan sudah memberikan imbauan kepada setiap ASN yang ada, sebelum cuti bersama. Semua ASN juga sudah mengetahuinya, diharapkan agar tidak menerima apapun yang diberikan.

“Jadi kami sudah menyurati semua ke dinas-dinas yang ada, agar tidak menerima parsel atau apapun yang berkaitan dengan hari raya,” katanya.

Semua sudah disampaikan, sehingga diharapkan setiap ASN dapat mematuhinya. Karena siapa pun ASN yang mendapatkan parsel merupakan gratifikasi. Dan jika masyarakat melihat ada ASN yang menerima parsel, maka dapat di laporkan.

“Silahkan dilaporkan, karena itu sudah masuk dalam gratifikasi. Jika ditemukan maka pihaknya akan langsung memprosesnya dengan melihat terlebih dahulu posisi kewajarannya,” ungkapnya.

Alasan dilarangnya menerima parsel atau sejenisnya dikarenakan, untuk mengantisipasi atau mewaspadai untuk hal yang tidak diinginkan dapat terjadi. Dan ini juga sudah menjadi imbauan dari pusat, provinsi, dan hingga sampai ke daerah.

“Memang ASN sudah harus hati-hati, jangan sampai terbawa suasana lalu menerima begitu saja,” ujarnya.

Tetapi memang yang patut untuk diwaspadai yakni parsel dari orang lain yang tidak dikenal atau ada orang berkunjung. Tetapi jika dari keluarga yang memberikan maka masih dapat ditoleransi. Karena jika keluarga tentu menjadi hal yang berbeda.

“Kalau keluarga sendiri yang memberikan pasti hanya untuk sekadar memberi. Tetapi yang patut diwaspadai jika dari orang lain atau yang ada hubungannya dengan pekerjaan atau instansi-instansi,” jelasnya.

Untuk sanksinya, pihaknya masih melihat terlebih dahulu kelayakannya dan juga kewajarannya dari laporan yang diberikan. Karena nantinya akan ditindaklanjuti dari pengawasnya lalu setelah itu dipikirkan apa yang harus dilakukan. “Semuanya harus ada penyelidikan terlebih dahulu, tidak mungkin langsung memberikan sanksi,” pungkasnya.

Sebelumnya,  Koordinator Wilayah Koordinasi dan Supervisi Pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Kaltara, Chandra Sulistio Reksoprodjo mengatakan, KPK melalui surat imbauan dengan nomor B/3754/GTF.OO.O2/01-13/2018 tertanggal 4 Juni 2018 tersebut, selain menekankan perihal penggunaan kendaraan dinas juga memuat hal-hal lainnya.

Di antaranya terkait gratifikasi. Katanya gratifikasi yang dimaksud adalah penerimaan berupa bingkisan makanan yang mudah rusak, kaduluarsa dalam waktu yang singkat, dan dalam jumlah yang wajar dapat disalurkan ke panti asuhan, panti jompo, dan pihak-pihak lainnya yang lebih membutuhkan dengan melaporkan pada masing-masing instansi disertai penjelasan taksiran harga dan dokumentasi penyerahan. "Selanjutnya instansi melaporkan rekapitulasi penerimaan itu ke KPK," katanya Chandra.

Selanjutnya adalah larangan penyalahgunaan wewenang. Seperti permintaan dana, sumbangan atau hadiah sebagai THR kepada masyarakat atau korporasi baik secara lisan mau pun tertulis. Penyalahgunaan wewenang ini merupakan perbuatan yang berimplikasi pada tindak pidana korupsi yang bisa diberikan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku.

Tidak hanya itu pimpinan BUMD/BUMN diminta menekankan pada jajarannya untuk tidak menerima gratifikasi yang berkaitan dengan tugas dan kewenangan jabatannya.  Termasuk pihak korporasi (perusahaan) juga diingatkan tidak memberikan grafikasi dalam bentuk apa pun dan dengan tujuan apa pun. "Apa bila penerimaan gratifikasi itu dalam keadaan tertentu terpaksa diterima, maka wajib dilaporkan ke KPK 30 hari kerja sejak menerima gratifikasi," pungkasnya. (*/naa/nri)


BACA JUGA

Sabtu, 23 Maret 2019 11:27

Kapolda: Jangan Bagi Berita Enggak Jelas Sumbernya

TARAKAN – Menjelang pelaksanaan pemungutan suara pada pemilihan legislatif dan…

Sabtu, 23 Maret 2019 11:16

Akun FB Dipolisikan, Iwan Sebut Kritikan

TANJUNG SELOR - Sahabat Irianto Lambire melaporkan akun media sosial…

Sabtu, 23 Maret 2019 11:14

Curi Motor Teman Sendiri

TARAKAN – Nekat membawa kabur motor teman sendiri, wanita berinisial…

Sabtu, 23 Maret 2019 11:14

Pencuri Spesialis Waktu Subuh Dibekuk Polisi

TARAKAN – Anggota reskrim di Kepolisian Kawasan Sektor Pelabuhan (KSKP)…

Sabtu, 23 Maret 2019 11:12

Jalan Terbelah, Pengendara Resah

TARAKAN - Terlihat ada jalan nyaris terbelah 2 di Jalan…

Sabtu, 23 Maret 2019 10:38

“Aldy Melawan Kejahatan Tingkat Tinggi”

TARAKAN – “Iyaaa mamiku.” Diakhiri dengan emoji penuh cinta. Itulah…

Sabtu, 23 Maret 2019 10:34

Pemadaman Bergilir, RSUD Tarakan Paling Terdampak

TARAKAN – Selama pemadaman listrik bergilir diberlakukan  keluhan tidak hanya…

Sabtu, 23 Maret 2019 10:32

Tanpa Izin Edar, Produk Beku Disita

TARAKAN – Penindakan terhadap produk beku di salah satu gedung…

Sabtu, 23 Maret 2019 10:27

Divonis Mati, Dua Terpidana Sabu 4 Kg Banding

TARAKAN- Usia divonis hukuman mati oleh majelis hakim Pengadilan Negeri…

Sabtu, 23 Maret 2019 10:15

Berlakukan Satu Arah

TARAKAN - Tingginya tingkat kerawanan kecelakaan lalu lintas yang terjadi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*