MANAGED BY:
SELASA
21 MEI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | GRIYA

RADAR KALTARA

Jumat, 09 Maret 2018 10:32
Dinkes Segera Periksa Pedagang Cireng

Pastikan Pengolaan Makanan Sesuai Standar Kesehatan

DIGEMARI: Salah satu jajanan makanan anak-anak yang banyak digemari. Jajanan seperti ini mudah ditemukan di sekolah dan tempat-tempat berkumpulnya anak-anak. RADAR NUNUKAN

PROKAL.CO, NUNUKAN – Maraknya jajanan makanan instan ternyata menjadi perhatian serius Dinas Kesehatan (Dinkes) Nunukan. Dalam waktu dekat, usaha kecil masyarakat ini bakal diperiksa. Khususnya dalam pengelolaan makanan sebelum disajikan. Termasuk penggunaan bahan makanan yang digunakan. Seperti penjula cireng dan penjual makanan instan lainnya.

Dikatakan Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan (Dinkes) Nunukan Ramsidah, dalam melakukan pengawasan kesehatan dan kelayakan sebuah makanan memang sudah diatur jadwalnya. Di Januari lalu memang fokus terhadap rumah makan dan restoran. Khususnya yang memiliki tempat berjualan tetap. Tidak berpindah-pindah. Lalu, pada Februari, pengawasan terhadap depot air minum isi ulang. Kemudian, pada Maret ini kembali mengawasi makanan. Tapi, fokusnya terhadap makanan instan yang dijual pelaku usaha mikro kecil menengah itu. Termasuk juga kantin sekolah. “Penjual cireng, es cendol dan jajanan makanan lainnya bakal diperiksa,” kata Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan (Dinkes) Nunukan Ramsidah kepada media ini.

Menurutnya, jika mengikuti standar kesehatan yang ada, sejumlah pengelolaan makanan yang dilakukan pedagang kuliner masih banyak yang tidak sesusai standar. Sehingga, masyarakat perlu berhati-hati setiap kali membeli makanan dan menikmati sajian makanan. Termasuk makanan instan yang saat ini semakin menjamur. “Makanya, ada koodinasi dengan dinas koperasi, UMKM dan perindustrian soal pelaku usaha yang dibinanya itu. Karena, dalam waktu dekat ini akan ada pemeriksanaan,” kata Ramsidah.

Dalam pembinaan itu, lanjutnya, pihaknya akan memberikan informasi bagaimana mengelola makanan yang bersih dan layak dikonsumsi. Karena, selama ini tidak dipungkiri juga ada oknum penjual itu hanya mementingkan keuntungan saja. Sementara kesehatan makanan yang dijualnya tidak diperhatikan. Makanya, sebelum terjadi hal-hal yang merugikan konsumen, pelatihan dan pembinaan dilakukan. Terutama mendata jumlah pelakunya agar mudah dipantau. “Sebelum terjadi hal-hal yang merugika masyarakat, saya rasa memang perlu didata dan dibina pelaku usaha seperti ini. Apa lagi paling banyak yang menyukainya, khususnya anak-anak,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kepala Bidang UMK Diskop UMKM dan Perindustrian Nunukan Dra. Sadariah mengakui jika mereka memang tidak memiliki data pelaku UMKM, khususnya pedagang makanan instan seperti penjual cireng dan lainnya. Kendati demikian, pihaknya sudah memiliki rencana untuk melakukan pendataan dengan mendatangi pedagang di tempat mangkalnya. Sebab, selama ini mereka banyak berpindah-pindah dan tak menetap. “Bukan penjual cireng saja. Banyak yang lain. Penjual es dan penjual makanan ringan lainnya juga. Masih banyak yang belum melapor ke kami,” ungkapnya saat dikonfirmasi di kantornya kemarin.

Menurutnya, pendataan ini memang sangat penting. Karena manfaatnya banyak. Tak hanya untuk menghindari hal-hal yang tidak baik. Seperti adanya keracunan akibat dari produk itu dan lainnya. Namun juga dapat digunakan sebagai dasar dalam pemberian bantuan dari pemerintah. “Memang kami sulit mendatanya saat ini. Tapi, saya tidak pungkiri jika memang semakin menjamur usaha mereka. Tetap ditindaklanjuti masalah ini,” tegasnya.

Selain soal pengawasan dalam penjualan ke masyarakat, keberadaan UKM ini tentunya dapat menjadi sumber Penghasilan Asli Daerah (PAD) melalui pajak dan retribusi. Meskipun nilainya kecil, tapi kalau jumlahnya banyak tentunya dapat diperhitungkan dalam menambah pundi-pundi penghasilan daerah. “Semuanya sudah dipikirkan. Hanya saja belum dilakukan tindakan. Karena, saat ini sedang dalam proses,” urainya. (oya/ash)


BACA JUGA

Selasa, 21 Mei 2019 11:25

PLN Akui Sulit Alih Kelola PLTMG Sebaung

NUNUKAN – Kerusakan beberapa unit mesin di Pembangkit Listrik Tenaga…

Selasa, 21 Mei 2019 11:23

Tukin Reguler ASN Cair, THR Honorer Nihil

NUNUKAN – Selain gaji, tunjangan kinerja (tukin) reguler aparatur sipil…

Selasa, 21 Mei 2019 11:19

Dimangsa Buaya, WNI Ditemukan Tanpa Kepala

NUNUKAN – Seorang Pekerja Migran Indonesia (PMI) diketahui kesehariannya  sebagai…

Selasa, 21 Mei 2019 11:18

Modal Silaturahmi, Dapat Anggaran Rp 40 Miliar

NUNUKAN – Sekolah di perbatasan kembali mendapatkan anggaran dari Kementerian…

Selasa, 21 Mei 2019 11:17

Petugas PPK Sebatik Utara Terancam Pidana Pemilu

NUNUKAN – Seorang anggota atau petugas Panitia Pemungutan Suara Kecamatan…

Senin, 20 Mei 2019 13:05

Empat Mesin PLTMG Sebaung Tak Beroperasi

NUNUKAN – Kekurangan daya listrik selama Ramadan kembali terjadi. Kekurangan…

Senin, 20 Mei 2019 13:04

Nama Fasum dan Jalan Mulai Dilirik Pemerintah

NUNUKAN – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nunukan akhirnya tergerak memberikan nama…

Senin, 20 Mei 2019 13:03

Renovasi Pasar Inhutani Disarankan Lewat CSR Perusahaan

NUNUKAN – Meskipun sebagai pusat distributor pangan di Kabupaten Nunukan.…

Senin, 20 Mei 2019 12:59

Ditinggal ke ATM, Anak Dicabuli Tamu

NUNUKAN – Entah apa yang dipikirkan AR (38)  sehingga tega…

Senin, 20 Mei 2019 11:16

Perindo Akui Terlambat Serahkan LPDK

NUNUKAN – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) kembali menggelar sidang lanjutan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*