MANAGED BY:
JUMAT
20 JULI
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | GRIYA

RADAR KALTARA

Rabu, 06 Desember 2017 11:26
13 Kali Rapat, Sepakat Rp 1.100 Per Ton

Ketua APBMI: Kesepakatan Sebelumnya Harus Dibayarkan Shipper

SEPAKAT: Ketua Asosiasi Perusahaan Bongkar Muat Indonesia (APBMI) Tarakan, Sabran usai rapat bersama dengan pihak shipper menyoal penetapan upah bongkar muat menjadi Rp 1.100 per ton berlaku mulai 5 Desember, kemarin. RURY JAMIANTO/RADAR TARAKAN

PROKAL.CO, TARAKAN – Tunggakan pembayaran terhadap buruh tenaga kerja bongkar muat (TKBM) Tarakan akhirnya menemui babak baru. Pembayaran dilakukan setelah adanya titik temu antara shipper, TKBM, serta Pemerintah Kota (Pemkot) Tarakan, dalam rapat pada Selasa (5/12).

Kepala Seksi Lalu Lintas dan Angkutan Laut Usaha Kepelabuhanan di Kantor Syahbandar dan Otorita Pelabuhan (KSOP) Tarakan, Mahin mengatakan, setelah rapat untuk kesekian kali, akhirnya TKBM dan pengirim sepakat menentukan upah. Awalnya Rp 2.700 per ton menjadi Rp 1.100 per ton, berlaku pada 5 Desember 2017, hari ini dan ke depannya.

“Kami sebagai pembina TKBM, melihat pada rapat ada hari ini (kemarin), akhirnya ada kesepakatan antara TKBM dan shipper di angka Rp 1.100 untuk per tonnya. Jadi, itulah yang disepakati,” ungkap Mahin kepada Radar Tarakan, Selasa (5/12).

Dikatakan Mahin, KSOP dalam rapat ini sebenarnya hanya memfasilitasi pertemuan. “Alasan kenapa belum terbayarkan kurang lebih selama 10 bulan itu, dikarenakan belum ditemukannya titik temu dalam kesepakatan harga ini,” jelasnya.

DUA SHIPPER BELUM BAYAR BERBULAN-BULAN

Adanya perubahan dalam penetapan harga yang semula Rp 2.700 per ton, menjadi Rp 1.100 per ton. Dikarenakan di angka Rp 2.700 per ton dianggap terlalu tinggi bagi dua pengirim, PT Pipit Mutiara Jaya (PMJ) dan PT Kayan Putra Utama Coal (KPUC). Keduanya bergerak di sektor pertambangan batu bara sehingga perlu adanya revisi dalam penetapan harga. Selain itu juga, pihak pengirim ini menganggap keadaan ekonomi saat ini tidak stabil, ditambah harga jual batu bara mengalami penurunan.

Shipper yang lainnya sudah membayarkan ke TKBM dan tidak ada masalah, hanya saja dua shipper ini saja yang belum. Dan sebelum menjadi Rp 2.700 per ton. Kira-kira antara tahun 2015-2016 itu pernah di angka Rp 3.100 per tonnya. Namun, itu turun. Sampailah menjadi Rp 1.100 per tonnya,” bebernya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (Disdagkop UMKM) Tarakan, Tajuddin Tuwo yang juga merupakan pembina Koperasi TKBM ini mengatakan, persoalan tarif merujuk pada kesepakatan antara shipper dengan Asosiasi Perusahaan Bongkar Muat Indonesia (APBMI) Tarakan. TKBM berada di bawah asosiasi perusahaan bongkar muat ini.

Sekarang, ketua APBMI sudah melaksanakan lobi dengan para pengirimdan ternyata apa yang dilaksanakan beliau sudah disepakati antara kedua belah pihak antara TKBM dengan APBMI dan pengirim. Sehingga, hari ini adalah momen penting dan segera dibuatkan kesepakatan bersama. Yang intinya akan menjadi dasar untuk melaksanakan aktivitas bongkar muat di pelabuhan, khususnya batu bara.

“Perjanjian hitam di atas putih itu sudah pasti. Dan dalam penentuan tarif itu adalah kesepakatan antara shipper dengan APBMI, yang sebelumnya APBMI berkoordinasi dengan TKBM, sehingga muncullah tarif untuk dijadikan dasar dalam bongkar muat,” kata Tajuddin.

Adapun pembayaran tunggakan gaji TKBM yang kurang lebih 10 bulan itu, dalam waktu dekat akan dibayarkan. “Dalam waktu dekatlah, ini akan dibayarkan,” lanjutnya.

Di sisi lain, Ketua APBMI Tarakan, H. Sabran mengatakan, tarif batu bara yang bermula Rp 2.700 per ton turun menjadi Rp 1.100 per ton sudah disepakati bersama. Namun dengan catatan, semua pengirimyang menunda pembayaran upah harus diselesaikan terlebih dahulu.

“Sebelum adanya kesepakatan baru, maka kesepakatan yang sebelumnya harus segera dibayarkan, yaitu pembayaran yang tertunda Rp 2.700 per ton, jadi kami meminta ini segera dibayarkan. Setelah itu, barulah kesepakatan yang Rp 1.100 per ton diberlakukan,” kata Sabran.

Dikatakan, adapun alasan pengirim meminta harga turun dikarenakan harga batu bara yang menurun. Faktor ekonomi juga kurang bagus. “Jadi, kita ada kewajiban untuk menentukan tarif berdasarkan KM 35/2017 di pasal 3 ayat 4. Makanya, beberapa kali pembahasan ini sudah sering dirapatkan,” katanya lagi.

Bahkan, ia mengungkapkan dalam pembahasan tarif ini membutuhkan waktu yang lama hingga rapat harus dilakukan sebanyak 13 kali. “Dalam 13 kali rapat itu, saya dua kali ikut, dan saat itu dipimpin oleh kepala KSOP, namun tidak ada hasil. Dan hari ini sudah ditetapkan harga Rp 1.100 per ton,” pungkasnya. (eru/lim)


BACA JUGA

Kamis, 19 Juli 2018 21:15

Stok Air Tersisa untuk Tiga Hari

TARAKAN - Kondisi air bersih di Bumi Paguntaka kian krisis. Komposisi air di tiga embung sudah semakin…

Kamis, 19 Juli 2018 21:12

Transportasi Online Dianggap Ilegal

TARAKAN – Kemarin, aksi damai kembali dilakukan Serikat Pekerja Transportasi Indonesia (SPTI)…

Kamis, 19 Juli 2018 11:34

Ratusan Sopir Angkot Demo Tolak Grab

TARAKAN - Ratusan sopirĀ  angkot yang tergabung dalam SPTI dan sopir angkutan konvensional lainnya, Kamis…

Kamis, 19 Juli 2018 11:21

Presiden Jokowi Belum Dipastikan Datang

TARAKAN – Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi)…

Kamis, 19 Juli 2018 11:19

200 Pelanggan Alami Gangguan Token Listrik

TARAKAN – Tak hanya merasakan pemadaman listrik saja, masyarakat Tarakan juga sempat tidak bisa…

Kamis, 19 Juli 2018 11:17

Tiga Daerah Raih WDP

TARAKAN -  Tiga dari lima kabupaten di Provinsi Kalimantan Utara mendapat opini Wajar Dengan…

Kamis, 19 Juli 2018 11:16

Tak Penuhi Kuota, Selektif Pilih Bacaleg

TARAKAN – Bertambahnya jumlah daerah pemilihan (dapil) di Bumi Paguntaka membuat para legislator…

Kamis, 19 Juli 2018 09:56

Lapas Penuh, Hak Tahanan Tak Terpenuhi

TARAKAN - Kondisi lembaga pemasyarakatan (lapas) cukup memprihatinkan. Tak hanya kapasitasnya, namun…

Kamis, 19 Juli 2018 09:48

Drainase Minim, Percepat Kerusakan Jalan

TARAKAN – Ketua RT 63, Kelurahan Karang Anyar, Maria Renius mengatakan, belum lama ini beberapa…

Rabu, 18 Juli 2018 23:06

Antisipasi Lonjakan Harga Sembako

TARAKAN – Mengatasi lonjakan harga kebutuhan pokok di Bumi Paguntaka, terutama menjelang pelaksanaan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .