MANAGED BY:
RABU
23 AGUSTUS
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV

RADAR KALTARA

Senin, 19 Juni 2017 11:32
Barang Penumpang Menumpuk, Bea Cukai Tambah Personel
PEMERIKSAAN: Barang bawaan TKI yang mudik wajib melalui pemeriksaan x-ray di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan. Meski para TKI ini tidak menggunakan jalur resmi. RIKO ADITYA/RADAR NUNUKAN

PROKAL.CO, NUNUKAN – Personel Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Pabean C Nunukan harus bekerja ekstra untuk pemeriksaan barang penumpang pada arus mudik tahun ini. Sebab, barang dengan ukuran besar dengan jumlah banyak yang dimiliki Tenaga Kerja Indonesia (TKI) memenuhi Pelabuhan Tunon Taka Nunukan.

Kepala KPPBC Tipe Madya Pabean C Nunukan, Max Franky Karel Rori menjelaskan, barang penumpang yang melewati alat x-ray di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan itu berasal dari Sabah, Malaysia yang melalui jalur tidak resmi masuk ke Nunukan.

“Itu barang WNI yang menjadi TKI di negeri jiran Malaysia karena masuk ke Nunukan harus diperiksa melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan,”  tutur Max Franky Karel Rori kepada Radar Nunukan, Minggu (18/6).

Lanjutnya, kondisi saat ini membuat pihaknya harus menambah 50 persen personel dari jumlah sebelumnya yang bertuga di lapangan. Selain itu, jam istirahat personel Bea Cukai juga ikut dikurangi guna memaksimalkan pemeriksaan barang para penumpang.

“Karena jumlah banyak dengan ukuran yang besar, pemeriksaan harus maksimal untuk menghindari barang terlarang masuk. Bahkan, waktu libur petugas juga harus ikut memeriksa karena barang melintas di pelabuhan resmi,” tambahnya ketika dikonfirmasi pewarta harian ini.

Dijelaskan, banyaknya jalur tikus yang dilalui TKI masuk ke Nunukan dengan barang yang banyak membuat pihaknya bekerjasama dengan Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan (KSKP) dan Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Nunukan untuk mengawasi penumpang yang membawa barang dan tetap harus melalui Pelabuhan Tunon Taka.

“Umumnya, penumpang yang membawa barang banyak dari Tawau Sabah, Malaysia. Sehingga, jika ditemui di dermaga tradisional diarahkan untuk bongkar barang di Pelabuhan Tunon Taka,” tegasnya.

Dengan adanya x-ray yang berada di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan dapat membantu petugas untuk memantau barang bawaan penumpang. Karena, modus yang digunakan saat ini beragam, jika dilihat dengan kasat mata bakal lolos.

“Tak akan meloloskan satupun barang penumpang sebelum melewati alat x-ray yang disiapkan KPPBC Nunukan. Jika mesin tidak berfungsi atau rusak, pemeriksaan secara manual tetap dilakukan,” pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, Nasution membenarkan jalur ilegal lebih diminati TKI. Sebab, menjelang Idul Fitri 1438 H, penumpang menggunakan jalur resmi terlihat sepi. Hal ini tak jauh berbeda dengan tahun lalu.

Menurutnya, aktivitas penumpang mudik terlihat ramai di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, hanya yang ingin kembali ke Sulawesi. Sedangkan yang datang dari Tawau, Malaysia tidak ada peningkatan jika menggunakan jalur resmi. Justru pemandangan berbeda terlihat para pemudik yang menggunakan jalur ilegal, meski sama-sama berasal dari negeri jiran Malaysia.

“Para BMI ini memang melalui pelabuhan Tunon Taka, tapi tidak melakukan cap paspor masuk ke Indonesia, kalau yang menggunakan jalur resmi sangat minim,” tambahnya. (akz/eza)


BACA JUGA

Selasa, 22 Agustus 2017 10:11

Harga Rumput Laut Naik, Petani Ketiban Untung

NUNUKAN – Dalam beberapa bulan terakhir harga komoditas unggulan Nunukan, yakni rumput laut sempat…

Selasa, 22 Agustus 2017 10:09

Ratusan Pasutri Ilegal Akhirnya Diakui Negara

TAWAU – Setelah melalui proses pendaftaran dan memenuhi persyaratan, ratusan pasangan suami istri…

Senin, 21 Agustus 2017 11:21

Tolak Dakwaan JPU, Jayadi Ajukan Pembelaan

NUNUKAN – Terdakwa perkara Pasar Induk jilid dua akhirnya jalani sidang perdana, Selasa (15/8)…

Senin, 21 Agustus 2017 11:19

Cuaca Tak Menentu, KSOP Perketat Pelayaran

NUNUKAN – Curah hujan tinggi yang terjadi satu pekan terakhir membuat Kantor Kesyahbandaran dan…

Senin, 21 Agustus 2017 11:16

Speedboat Rombongan Kemendes PDTT Tak Resmi

NUNUKAN – Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Kelas III Sebatik memastikan speedboat yang digunakan…

Senin, 21 Agustus 2017 10:21

Dermaga Binalawan Rusak Berat

NUNUKAN – Bagi warga masyarakat yang bakal ke pulau sebatik dan berencana melalui Dermaga Binalawan…

Senin, 21 Agustus 2017 10:20

Nunukan Dapat Jatah Guru Garis Depan

NUNUKAN – Setidaknya ada 16 Guru Garis Depan (GGD) yang akan mengajar di sejumlah kecamatan di…

Sabtu, 19 Agustus 2017 11:08

Pengembangan Runway Bandara Dihentikan

NUNUKAN – Pengembangan landasan pacu atau runway Bandar Udara (Bandara) Nunukan harus dihentikan…

Sabtu, 19 Agustus 2017 11:06

Diduga Depresi, Deportan Terjun dari Lantai 3

NUNUKAN – Diduga depresi, Bukhori Alfan (22), seorang korban deportasi yang ditampung di Rumah…

Sabtu, 19 Agustus 2017 11:05

Diduga Depresi, Deportan Terjun dari Lantai 3

NUNUKAN – Diduga depresi, Bukhori Alfan (22), seorang korban deportasi yang ditampung di Rumah…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .