MANAGED BY:
JUMAT
27 APRIL
RADAR KALTARA | TARAKAN | BULUNGAN | NUNUKAN | MALINAU | KTT | KULINER | OLAHRAGA | ADV | GRIYA

RADAR KALTARA

Minggu, 19 Maret 2017 10:58
Tumpang Tindih dan Status Lahan di Nunukan Bikin Dilema
MENGHAMBAT: Banyak lahan yang diklaim warga membuat investasi terhambat.

PROKAL.CO, NUNUKAN – Tumpang tindih kepemilikan status sebuah lahan tak hanya dialami warga di sebuah daerah berkembang. Sebagai wilayah perbatasan, persoalan tumpang tindih dan status kepemilikan lahan juga menjadi persoalan yang begitu menyita perhatian Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nunukan.

Sehingga, untuk melakukan pembangunan, kepala daerah dituntut untuk dapat mengambil sebuah kebijakan yang tepat. Tak merugikan pihak manapun. Tak ayal, kejadian itu menjadi kendala pemerintah setempat melakukan pembangunan.

Bupati Nunukan Hj. Asmin Laura Hafid mengatakan, permasalahan tumpang tindih lahan merupakan sebuah dilema bagi pemerintah. Makanya, kepala daerah itu tak bisa gegabah dalam mengambil sikap. Sebab, dalam mengambil sebuah keputusan, harus dipikirkan pula dampaknya.

“Soal lahan ini memang persoalan yang menguras tenaga dan pikiran juga. Harus benar-benar disikapi serius. Sebab, salah sedikit, dapat merugikan masyarakat dan dampaknya besar,” ungkap Hj. Asmin Laura Hafid di hadapan Ketua Tim Kajian Daerah (Kajida) Sekretaris Jendral (Setjen) Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas) Republik Indonesia (RI) Mayjen TNI Aris Martono Haryadi saat melakukan diskusi di kantor bupati belum lama ini.

Salah satu contohnya, persoalan yang terjadi di salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit yang ada di wilayah tiga (Kecamatan, Sebuku, Sembakung, Lumbis dan lainnya). Hingga saat ini belum 100 persen selesai, meskipun ribuan pekerjanya telah kembali bekerja semula. “Kami sudah bertemu dengan kementerian yang menanganinya. Kendati belum rampung 100 persen, kami bersyukur dapat memberikan rasa aman bagi ribuan pekerja di perusahaan tersebut,” ungkap Hj. Laura.

Dikatakan, persoalan status lahan hingga saat ini menjadi persoalan yang begitu rumit. Banyaknya lahan yang tumpang tindih atau perizinan dan undang-undang yang beberapa ditemukan saling berseberangan dengan lainnya menambah keraguan pihaknya untuk membuat gebrakan bagi solusi penanganan persoalan perkebunan dan pembukaan lahan garap bagi warga perbatasan.

“Sebenarnya, pemerintah bisa saja mendatangkan investor lain jika memang lahannya tak bermasalah. Kami tahu banyak pejabat yang ditangkap karena persoalan tanah, lahan dan sebagainya. Kami mau membangun gebrakan cepat dan sebagainya, tapi regulasi atau peraturan yang ada di negara kita ini mempersulit itu sendiri, mungkin ini masukan juga ke pak presiden,” bebernya kepada tim kajida wantannas RI yang hadir.

Menyikapi hal tersebut, Mayjen TNI Aris Martono Haryadi selaku ketua tim mengaku menjadikan salah satu catatan penting dalam kegiatan yang dilakukan di Kabupaten Nunukan ini. Persoalan-persoalan seperi ini akan disampaikan langsung ke Presiden RI Joko Widodo. “Hal seperti ini akan menjadi masukan dan menjadi catatan penting bagi tim. Semua persoalan perbatasan akan sampai langsung dengan pak Presiden,” katanya.

Menurutnya, jika wilayah perbatasan ingin berkembang, maka pemerintah daerah harus memaksimalkan potensi Nunukan yang ada. Agar nantinya, bukan lagi warga Nunukan yang ke Tawau, Malaysia, tapi sebaliknya. “Sebagaimana program nawacita bapak presiden Jokowi, membangun dari pinggir, maka kedatangan timnya ini merupakan salah satu upaya mewujudkan program tersebut,” pungkasnya. (oya/eza)


BACA JUGA

Kamis, 26 April 2018 13:54
Dugaan Penyelundupan Beras di Nunukan

TERUNGKAP..!! Ada Beberapa Oknum Dapat "Jatah" ..??

NUNUKAN – Selain informasi keuntungan beras Vietnam tujuan Filipina telah dibagi-bagi ke sejumlah…

Kamis, 26 April 2018 11:08

Dua Kali Tak Hadiri Hearing, DPRD Sambangi PT DTR

NUNUKAN – Sikap tak acuh manajemen PT Duta Tambang Rekayasa (DTR) yang tidak hadir setelah diundang…

Kamis, 26 April 2018 11:00

Hanya Swadaya, Warga Dirikan Sekolah

NUNUKAN – Kecamatan Sebatik Barat belum memiliki Sekolah Menengah Atas (SMA). Saat ini hanya Sekolah…

Rabu, 25 April 2018 12:02
Dugaan Beras Selundupan dari Vietnam

Keuntungan Sudah Dibagi-bagi?

NUNUKAN – Beras Vietnam yang diangkut kapal MV Dong Thien Phu Golden masuk ke Sebatik diduga ada…

Rabu, 25 April 2018 11:08

Listrik Padam, UNBK SMP Terganggu

NUNUKAN – Hari kedua pelaksanaan Ujian Nasional Berbasik Komputer (UNBK) tingkat Sekolah Menengah…

Rabu, 25 April 2018 11:07

Harga Rumput Laut Anjlok

NUNUKAN – Sempat berada di harga Rp 20 ribu per kilogram, kini harga rumput laut kering anjlok…

Selasa, 24 April 2018 12:40

Bea Cukai Pasang Badan

NUNUKAN – Kapal MV Dong Thien Phu Golden yang mengangkut 2.900 ton beras asal Vietnam dengan tujuan…

Selasa, 24 April 2018 11:12

Tunjangan Khusus Guru Tak Diberikan

NUNUKAN - Sejumlah guru di Kecamatan Krayan kembali mengadukan nasib mereka di Dewan Perwakilan Rakyat…

Senin, 23 April 2018 12:23

Pos Imigrasi ‘Diserbu’ Warga

NUNUKAN – Pelayanan Imigrasi Kelas II Nunukan yang dilakukan di Pos Imigrasi Sungai Pancang Sebatik…

Senin, 23 April 2018 12:22

PR Kedua Negara Perbatasan

NUNUKAN – Permasalahan tenaga kerja Indonesia (TKI), penyelundupan barang haram hingga teroris…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .